Monday, December 3, 2007

IKTIKAF YANG BETUL

Soalan: Boleh ustaz jelaskan yg manakah cara iktikaf yg betul seperti dibawah ini:
i) tidur & niat iktikaf dimasjid/surau dan bangun malam hari untuk solat dan ibadat lain.
ii) atau tidur di rumah dan bangun pukul 3.00- 4.00 pagi dan pergi ke masjid/surau utk solat dan ibadat lain.

Jawapan ;

Iktikaf adalah ibadah yang disunatkan dengan sepakat ulamak. Lebih disunatkan lagi pada bulan Ramadhan terutamanya di sepuluh hari terakhir (hukumnya sunat muakkad). Iktikaf harus pada bila-bila masa sama ada siang atau malam, tidak semesti pada malam hari. Yang dikatakan iktikaf itu ialah; tinggal atau duduk di dalam masjid dengan niat untuk mendekatkan diri kepada Allah. Sepanjang iktikaf disunatkan beribadah kepada Allah sama ada melakukan solat, membaca al-Quran, berzikir dan menuntut ilmu.

Merujuk kepada soalan saudara, kedua-duanya adalah harus. Namun jika dilihat kepada pahala iktikaf, lebih lama masa yang kita peruntukkan untuk iktikaf maka lebih banyak pahala yang kita akan dapat. Oleh itu, dari sudut kelebihan ibadah; cara pertama lah yang lebih baik, yakni kita beriktikaf bermula dari awal malam (iaitu tidur di masjid dengan niat iktikaf) kemudian bangun beribadah apabila tiba tengah malam. Dan jika saudara hendak tidur dahulu di rumah, kemudian bila tiba tengah malam (jam 3 atau 4 pagi) baru saudara ke masjid untuk beriktikaf dan mengerjakan solat malam (Qiyamullail) itu juga harus dan pahala iktikaf bermula dari saat saudara memasuki masjid dan berniat iktikaf.

Antara hadis yang boleh menjadi rujukan mengenai iktikaf;

1. Dari Saidatina ‘Aisyah r.a. menceritakan; “Adalah Nabi s.a.w. jika ingin beriktikaf, beliau akan menunaikan solat subuh, kemudian masuk ke tempat iktikafnya”. (Riwayat Imam at-Tirmizi). Dalam riwayat Imam Muslim, juga dari Saidatina ‘Aisyah r.a.; “Nabi s.a.w. beriktikaf di bulan Ramadhan di mana setelah menunaikan solat subuh, beliau akan duduk ditempat iktikafnya”. Hadis ini menunjukkan iktikaf Nabi s.a.w. di siang hari.

2. Ibnu ‘Umar r.a. menceritakan; Umar telah bertanya Nabi s.a.w.; “Aku telah bernazar pada masa jahiliyah untuk beriktikaf pada satu malam di Masjid Haram”. Nabi berkata kepadanya; “Penuhilah nazar kamu itu”. (Riwayat Imam Bukhari dan Muslim). Hadis ini menunjukkan keharusan beriktikaf di malam hari kerana Rasulullah memerintahkan Umar agar menunaikan nazarnya untuk beriktikaf di malam hari.

Wallahu a’lam.

Rujukan;

1. Dalail al-Ahkam, Baha-uddin Ibnu Syaddad, jil. 1, hlm. 639-644.
2. At-Tahzib, Imam al-Baghawi, jil. 3, hlm. 223.
3. Syarah Soheh Muslim, Imam an-Nawawi, juz. 8, Kitab al-I’tikaf dan Kitab al-Aiman Wa an- Nuzur (Bab Nazr al-Kafir)

0 comments:

 

Copyright © LAMAN SOAL JAWAB AGAMA Design by Free CSS Templates | Blogger Theme by BTDesigner | Powered by Blogger