Saturday, 1 December 2007

SOLAT BERSEORANGAN DI BELAKANG SAF

Soalan; Apabila saya sampai di masjid, orang ramai sedang menunaikan solat. Saya dapati saf sedia ada telahpun penuh. Apa yang sepatutnya saya lakukan? Apa hukumnya jika saya berdiri seorang diri di belakang saf yang penuh itu?

Jawapan;

Jika saudara dapat mencelah masuk ke dalam saf yang sedia ada itulah yang sebaik-baiknya. Jika tidak dapat mencelah kerana saf telah padat, disunatkan saudara menarik salah seorang yang berada di saf hadapan untuk berada di dalam saf bersama saudara.[1] Namun hendaklah saudara mengucapkan takbiratul-ihram terlebih dahulu (yakni memasuki solat terlebih dahulu), kemudian barulah menariknya. Orang yang ditarik sunat menbantu orang yang menariknya (yakni dengan melangkah ke belakang) untuk memperolehi pahala saling bantu-membatu untuk mengerjakan kebaikan dan ketakwaan.

Adapun hukum mengerjakan solat berjamaah dengan berdiri seorang diri di belakang saf, menurut mazhab Syafi’ie ia adalah makruh iaitu boleh menghilangkan pahala jamaah, tetapi tidaklah sampai membatalkan solat. Ini berdalilkan hadis yang terdapat di dalam Soheh Imam al-Bukhari yang menceritakan bahawa seorang sahabat bernama Abu Bakarah sampai di masjid ketika Nabi s.a.w. sedang ruku’ (semasa mengerjakan solat berjamaah), lalu ia turut ruku’ sebelum sampai di saf. Apabila diceritakan kepada Nabi, baginda berkata kepada Abu Bakarah itu; “Jangan kamu ulangi (perlakuan tersebut)”. Nabi s.a.w. tidak menyuruhnya mengulangi solat, menunjukkan bahawa solatnya sah.

Namun terdapat juga ulamak –antaranya Imam Ahmad dan an-Nakha’ie- yang berpandangan; mengerjakan solat bersendirian di belakang saf akan menyebabkan batal solat. Mereka berdalilkan hadis dari Wabisah (وَابِصَة) bin Mi’bad al-Juhaniy r.a. yang menceritaka; “Rasulullah s.a.w. telah melihat seorang lelaki mengerjakan solat dengan berada di belakang saf seorang diri, lalu baginda menyuruhnya agar mengulangi solatnya”. (Riwayat Imam Ahmad, Abu Daud, at-Tirmizi dan Ibnu Hibban. Menurut Imam at-Tirmizi; hadis ini adalah hasan). Arahan Nabi supaya mengulangi solat, menunjukkan bahawa solatnya batal.

Namun menurut ulamak-ulamak mazhab Syafi’ie; arahan mengulangi solat di dalam hadis kedua hendaklah difahami sebagai arahan sunat sahaja (yakni digalakkan mengulangi solat) untuk menselarikannya dengan hadis pertama tadi di mana Nabi tidak menyuruh agar diulangi solat walaupun kesnya adalah sama.

Wallahu A’lam.

Rujukan;

1. Mughni al-Muhtaj, Imam al-Khatib asy-Syirbini, Kitab Solatil-Jamaah, jil. 1, hlm. 339.
2. Subulus-Salam, Kitab as-Solah, bab Solatil-Jamaah wa al-Imamah.


[1] Berdalilkan hadis Rasulullah s.a..w;
إذا انتهى أحدكم إلى الصف وقد تم فليجذب إليه رجلاً يقيمه إلى جنبه
“Apabila seseorang dari kamu sampai ke saf, lalu didapatinya saf telah penuh, hendaklah ia menarik kepadanya seorang lelaki (yang berada di saf hadapan) untuk berdiri di sampingnya”. (Riwayat Imam at-Thabrani dari Ibnu ‘Abbas r.a.. Di dalam sanad hadis ini terdapat seorang yang bernama as-Sirri bin Ibrahim di mana ia sangat dhaif (dhaif jiddan). Lihat; Subulus-Salam).

0 ulasan: