Thursday, April 10, 2008

MANDI WAJIB

Soalan; Bilakah seorang muslim dituntut untuk mandi? Bagaimana cara mandi yang sempurna?

Jawapan;

Seorang muslim diwajibkan mandi kerana enam sebab iaitu;

1.Kerana melakukan persetubuhan sekalipun tidak keluar mani.
2.Keluar mani sama ada kerana berkhayal, bermimpi, mengeluarkan dengan tangan dan sebagainya.
3.Kematian; seorang muslim yang mati wajib dimandikan sebelum dikafan kecuali orang yang mati syahid.[1]
4.Haid; wanita yang kedatangan haid apabila kering darah haidnya, wajib ia mandi sebelum menunaikan solat atau sebelum diharuskan suaminya mensetubuhinya.
5.Nifas; wanita yang nifas apabila kering darah nifasnya, wajib ia mandi sebelum menunaikan solat atau sebelum harus disetubuhi oleh suaminya.
6.Wiladah; iaitu wanita yang melahirkan anak atau keguguran wajib mandi jika ditakdirkan tiada darah nifas yang keluar.[2] Jika ada nifas, hendaklah ia menunggu hingga nifasnya kering barulah ia mandi.

Selain itu, seorang muslim disunatkan untuk mandi bagi perkara-perkara berikut;
1.Mandi hari jumaat bagi orang yang hendak menghadiri solat jumaat.
2.Mandi pada dua hari raya.
3.Mandi untuk menunaikan solat Istisqa’ (minta hujan).
4.Mandi untuk menunaikan solat gerhana
5.Mandi setelah memandikan jenazah
6.Orang kafir yang baru masuk Islam
7.Orang gila atau pengsan setelah tersedar dari gila atau pengsannya.
8.Mandi ketika ihram haji atau umrah.
9.Mandi ketika hendak memasuki Mekah
10.Mandi untuk wuquf di ‘Arafah
11.Mandi untuk bermalam di Muzdalifah.
12.Mandi umtuk melontar
13.Mandi untuk tawaf

Adapun cara mandi yang sempurna ialah dengan mengikuti setiap langkah berikut;

Langkah pertama

Mulai dengan membaca Bismillah dan membasuh kedua tangan sebanyak tiga kali.

Langkah ke dua

Dengan menggunakan tangan kiri, basuh kemaluan dan bersihkan najis atau kekotoran di badan jika ada.

Langkah ke tiga

Ambil wudhuk dengan sempurna sebagaimana wudhuk untuk mengerjakan solat. Jika ingin menangguhkan basuhan kaki ke hujung mandi diharuskan. Namun yang afdhal ialah menyempurnakannya.

Langkah ke empat

Sambil memasang niat untuk menghilangkan hadas besar, mulakan mandian dibahagian kepala terlebih dahulu. Mula-mula, ambilkan air dan selati celah-celah rambut dengan jari-jari tangan hingga rata air di kulit kepala dan akar-akar rambut. Setelah itu jiruskan air ke atas kepala dan ulanginya sebanyak tiga kali cebukan.

Langkah ke lima

Berikutnya, lakukan pula mandian di bahagian badan dengan menjirus air ke sebelah kanan terlebih dahulu, kemudian baru ke sebelah kiri. Semasa mandi, tangan hendaklah menggosok-gosok badan terutamanya bahagian-bahagian yang berlipat yang dikhuatiri tidak sampai air jika tidak digosok.

Langkah ke enam

Akhiri mandian dengan membasuh kedua kaki dan menggosok dicelah-celah jarinya. Apabila selesai mandian, bacalah doa sebagaimana doa yang sunat dibaca selepas mengambil wudhuk .

Antara hadis yang dijadikan rujukan cara mandi wajib ialah yang diceritakan oleh Saidatina ‘Aisyah r.a.;

كَانَ رَسُولُ اللّهِ -صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ- إِذَا اغْتَسَلَ مِنَ الْجَنَابَةِ، يَبْدَأُ فَيَغْسِلُ يَدَيْهِ، ثُمَّ يُفْرِغُ بِيَمِينِهِ عَلَى شِمَالِهِ، فَيَغْسِلُ فَرْجَهُ، ثُمَّ يَتَوَضَّأُ وُضُوءهُ لِلصَّلاَةِ. ثُمَّ يَأْخُذُ الْمَاءَ، فَيُدْخِلُ أَصَابِعَهُ فِي أُصُولِ الشَّعْرِ، حَتَّى إِذَا رَأَى أَن قد اسْتَبْرَأَ، حَفَنَ عَلَى رَأْسِهِ ثَلاَثَ حَفَنَاتٍ، ثُمَّ أَفَاضَ عَلَى سَائِرِ جَسَدِهِ، ثُمَّ غَسَلَ رِجْلَيْهِ
“Adalah Rasulullah s.a.w. apabila baginda mandi janabah, baginda mula dengan membasuh dua tangannya. Kemudian baginda menuangkan air ke tangan kirinya dengan menggunakan tangan kanannya, lalu (dengan tangan kiri itu) baginda membasuh kemaluannya. Kemudian baginda mengambil wudhuk sebagaimana wudhuk untuk mengerjakan solat. Kemudian baginda mengambil air, lalu memasukkan jari-jarinya ke akar rambutnya hingga apabila melihat air telah membasahi seluruh (kulit kepala dan akar-akar rambutnya), baginda mencebuk air (dan menjirus) ke kepalanya sebanyak tiga cebukan. Kemudian baginda menyiram air ke seluruh badannya. Kemudian baginda membasuh kedua kakinya”. (Riwayat Muslim)

Wallahu A’lam.

Rujukan;

1. Kifayatul-Akhyar, hlm. 40-49.
2. Syarh Soheh Muslim, juz. 3, Kitab al-haidh, Bab Sifat Ghasl al-Janabah.
3. Al-Fiqh al-Manhaji, jil. 1, hlm. 71-91.

[1] Selain orang mati syahid, ada dua lagi jenazah muslim yang tidak perlu dimandikan;
1. Mayat yang tidak dapat dimandikan kerana dibimbangi akan terlerai. Sebagai ganti ia hendaklah ditayammumkan.
2. Seorang lelaki mati dan tidak ada orang untuk memandikannya melainkan seorang wanita ajnabi dan begitu juga sebaliknya.
(al-Asybah Wa an-Nadzair, Imam as-Suyuti, hlm. 545-546)
[2] Hukumnya ketika itu sama seperti orang berjunub kerana anak yang lahir terbentuk dari air mani lelaki dan air mani perempuan, jadi lahirnya anak dari faraj itu diumpamakan seperti keluarnya mani dari faraj, maka wajiblah mandi.

3 comments:

Anonymous said...

ustaz boleh bagi komen tak tentang Wiladah ini dan dalil wajib mandi kerana wiladah..dan adakah dilakukan pada zaman rasulllallah??

mo miey said...

assalammualaikum.....
sy nk bertanya....
ape hukumnya andai kata seseorg itu ingin mandi wajib tetapi salh satu anggota badannya tcedera dan tidak boleh kena air....

adakah sah mandi wajib itu walaupn air tidak kena pada tempat tcedera itu?

terima kasih

Sky8Men said...

salam...mklumat yg brguna..sy nak tanya, kalau saya kat kampus ni,xde baldi or cebok, tapi mandi terus dari shower..macam mana tu?
maksudnye, bagaimana nak buat langkah 4 & 5..harap dapat membantu....