Wednesday, 4 June 2008

RASA TAKUT KEPADA ALLAH

Soalan :

Saya ada masalah tak takut dan tak rasa apa-apa pun masa buat dosa dengan Allah.Terlepas subuh pun tak rasa apa..
Bagaimana nak timbulkan rasa takut tu, ustaz??

syukran, assalamualaikum..

Jawapan ;

Assalamu'alaikum.

Seorang yang melakukan dosa, lalu ia tidak berasa bersalah kepada Allah atau tidak ada di dalam hatinya perasaan bimbang atau takut kepada azab Allah atau balasannya, itu tanda hatinya mati atau sakit. Puncanya, mungkin selama ini ia telah terlalu biasa dengan dosa atau maksiat hingga hatinya mati.

Di dalam hadis, Rasulullah s.a.w. ada bersabda; “Seorang manusia jika ia melakukan suatu dosa, akan muncul lah satu titik hitam di dalam hatinya. Jika ia meninggalkan dosa itu, kemudian ia beristighfar dan memohon ampun (dari Allah), akan gilaplah kembali hatinya. Namun jika ia kembali melakukan lagi dosa, maka akan bertambahlah titik hitam dalam hatinya hingga akhirnya meliputi keseluruhan hatinya. Inilah yang dimaksudkan dengan ar-Ran yang disebut Allah dalam firmanNya; “Sebenarnya! (ayat-ayat Kami itu tidak ada cacatnya) bahkan mata hati mereka telah diselaputi kekotoran (dosa), dengan sebab (perbuatan kufur dan maksiat) yang mereka kerjakan” (al-Mutoffifin; 14) (Riwayat Imam Ahmad dari Abu Hurairah r.a.). Imam Abdullah bin al-Mubarak pernah bermadah;
Aku lihat dosa-dosa itu mematikan hati,
Berterusan melakukannya mengakibatkan kehinaan,
Meninggalkan dosa pula menghidupkan hati,
Mengingkarinya membawa kebaikan kepada diri.

Untuk menghidupkan kembali hati yang mati, langkah berikut perlulah dilakukan;
1. Memperbaharui keimanan kepada Allah dengan melafazkan sebanyak mungkin kalimah Lailahaillallah. Di dalam sebuah hadis, Nabi s.a.w. berpesan kepada sahabat-sahabatnya; “Hendaklah kamu sekelian memperbaharui iman-iman kamu”. Mereka bertanya beliau; “Ya Rasulullah! Bagaimana caranya kami hendak memperbaharui iman kami?”. Baginda menjawab; “Banyaklah menyebut Lailaha Illallah” (Riwayat Imam Ahmad dan al-Hakim dari Abu Hurairah r.a.).
2. Bertaubat kepada Allah dengan memenuhi semua rukun taubat iaitu;
a) Meninggalkan dosa dan maksiat
b) Menyesali keterlanjuran melakukannnya selama ini.
c) Bertekad tidak akan mengulangi lagi dosa dan maksiat.
3. Sentiasa memastikan diri berada dalam Zikrullah (mengingati Allah); melazimi majlis ilmu, menjaga solat, membaca al-Quran dan ibadah-ibadah yang lain. Sabda Rasulullah s.a.w.; “Perumpamaan seorang yang berzikir mengingati Tuhannya dan orang yang tidak berzikir sama seperti orang hidup dan orang mati”. (Riwayat Imam al-Bukhari dari Abu Musa al-Asy’ari r.a.)

Insya Allah, dengan melakukan langkah-langkah tersebut secara istiqamah, hati akan kembali hidup dan perasaan cintakan Allah dan takut kemurkaannya akan kembali bertapak di dalamnya.

Wallahu a'lam.

1 ulasan: