Friday, 27 June 2008

SOLAT TIDAK KHUSYUK

Soalan; Assalamualaikum ustaz, bagaimana nk mendapat khusuk dlm solat, ada yg mengatakan sia sia lah kalau sembahyang tak khusuk,tapi pada hakikatnya telah berusaha mendapatkan khusuk,tapi saya masih dok ingat tah apa2, kalau dah kata sia2 semayang.takkan saya nk ambik sikap tak nak semayang...apa yg perlu saya lakukan ustaz.

Jawapan;

Untuk mendapat khusyuk di dalam solat, kita hendaklah menumpukan seluruh perhatian kita kepada solat. Menurut ulamak; khusyuk di dalam solat merangkumi dua jenis;

1. Khusyuk batin; iaitu khusyuk hati dengan menghadirkan di dalam hati perasaan takut kepada Allah, rendah diri serta mengharapkan rahmatNya.

2. Khusyuk lahir; iaitu khusyuk kepala dengan cara menundukkannya, khusyuk mata dengan cara tidak menoleh atau berpaling-paling, khusyuk tangan ialah dengan meletakkan tangan kanan ke atas tangan kiri dengan penuh hormat seperti perlakuan seorang hamba dan khusyuk dua kaki ialah dengan tegaknya berpijak dan berkeadaan tetap, tidak bergerak. Khusyuk lahir ini terbit dari khusyuk batin atau hati tadi.

Menurut Imam al-Ghazali, untuk mendapat khusyuk di dalam solat, ada enam perkara yang perlu kita lakukan semasa mengerjakan solat;
Pertama; Hudhur al-Qalb (حضور القلب); iaitu menghadirkan hati kita ketika menunaikan solat iaitu dengan membuang dari hati segala yang tidak ada kena-mengena dengan solat kita.
Kedua; at-Tafahhum(التفهم); iaitu berusaha memahami iaitu melakukan usaha untuk memahami segala perkara yang dilakukan di dalam solat sama ada perbuatan atau yang dibaca/diucapkan.
Ketiga; at-Ta’dziem (التعظيم); iaitu merasai kebesaran Allah iaitu dengan merasai diri terlalu kerdil di hadapan Allah.
Keempat; al-Haibah (الهيبة); iaitu merasa gerun terhadap keagungan Allah dan siksaanNya.
Kelima; ar-Raja’ (الرجاء); iaitu sentiasa menaruh harapan besar kepada Allah mudah-mudahan solat yang dikerjakan akan diterima dan diganjari oleh Allah.
Keenam; al-Haya’ (الحياء); iaitu merasa malu terhadap Allah di atas segala kekurangan dan kecacatan yang terdapat di dalam solat.

Menjaga khusyuk memang dituntut di dalam solat. Ia menentukan sejauh mana pahala yang akan kita perolehi dari solat kita. Sabda Nabi s.a.w.; “Sesungguhnya seorang lelaki selesai menunaikan solat, namun tidak ditulis pahala untuknya melainkan sepersepuluh, sepersembilan, seperlapan, sepertujuh, sepernam, seperlima, seperempat, sepertiga atau seperdua”. (HR Imam Ahmad, Abu Daud dan Ibnu Hibban dari Ammar bin Yasir r.a.. Menurut Imam as-Suyuti, hadis ini soheh. Lihat. Al-Jami’ as-Saghier, hadis no. 1978). Menurut ulamak perbezaan pahala tersebut adalah melihat kepada sejauhmana khusyuknya di dalam solat.

Walau khusyuk di dalam solat amat penting, namun tidak sama antara orang yang solat tanpa khusyuk dengan orang yang langsung tidak solat. Orang yang menunaikan solat, gugur dosa tidak solat darinya sekalipun pahalanya kurang kerana tidak menjaga khusyuk atau tiada langsung pahala. Adapun orang yang meninggalkan solat, ia menanggung dosa kerana mengabaikan kewajipan. Dahlah tiada pahala yang diperolehi, dosa pula yang ditanggung. Malah ada ulamak menghukum kafir orang yang meninggalkan solat fardhu dengan sengaja. Imam al-Minawi tatkala mengulas hadis Nabi s.a.w. (yang bermaksud);

“Barangkali seorang yang bangun mengerjakan solat di malam hari, habuannya dari solat malamnya hanyalah berjaga malam (yakni tidak ada pahala). Dan barangkai seorang yang berpuasa, habuannya dari puasanya hanyalah lapar dan dahaga”. (Riwayat at-Tabrani, Ahmad, al-Hakim dan al-Baihaqi dari Abu Hurairah r.a.. Menurut Imam as-Suyuti; hadis ini soheh. Berkata Hafidz al-‘Iraqi; ia adalah hasan. Menurut Imam al-Haitami; perawi-perawinya adalah siqah. Lihat; al-Jami’ as-Saghier dan Faidhul-Qadier, hadis no. 4405)

Beliau berkata; “Hadis tersebut memberi pengertian; tidak ada pahala bagi orang itu (yakni orang yang solat malam dan berpuasa tersebut) kerana ketiadaan syarat-syarat untuk terhasilnya pahala iaitu ikhlas atau khusyuk. Atau yang dimaksudkan oleh hadis ialah; ia tidak diberi pahala melainkan bagi amalan yang ia lakukan dengan hati (yang ikhlas dan khusyuk)… Adapun dari segi kewajipan, maka gugur kewajipan darinya dengan ia mengerjakan amalan tersebut dengan anggotanya. Oleh demikian, ia tidak akan disiksa kerana meninggalkan ibadah, akan tetapi dicela kerana mengabaikan pahala dari Tuhannya (dengan tidak menjaga hati ketika beramal) (Lihat; Faidhul-Qadier Syarh al-Jami’ as-Saghier, syarah hadis no. 4405).

Wallahu a’lam.

0 ulasan: