Sunday, 29 June 2008

MEMULAU KENDURI

Soalan; Wajarkah tindakan saya meninggalkan atau tidak pergi ke majlis perkahwinan / kenduri kendara yang mendendangkan lagu atau nyayian?

Jawapan

Memenuhi jemputan kenduri perkahwinan adalah wajib kecuali jika ada keuzuran. Ini berdasarkan sabda Nabi s.a.w. (bermaksud); “Sesiapa dari kamu diundang ke satu majlis kenduri perkahwinan, hendaklah ia menghadirinya” (HR Imam al-Bukhari dari Ibnu ‘Umar r.a.). Dalam satu hadis yang lain, baginda berkata; “Sesiapa tidak memenuhi jemputan, ia telah memaksiati Allah dan Rasulnya (HR Imam Muslim dari Abu Hurairah r.a.). Namun menurut ulamak, kewajipan tersebut terikat dengan beberapa syarat –antaranya-;
1. Jemputan adalah umum merangkumi orang kaya dan orang miskin, yakni tidak mengkhususkan orang kaya sahaja.
2. Dijemput sendiri oleh orang yang mengadakan majlis kenduri atau melalui wakilnya.
3. Tidak terdapat kemungkaran dalam majlis kenduri tersebut.
4. Orang yang menjemput adalah muslim.

Merujuk kepada soalan saudara, jika lagu atau nyanyian yang didendangkan dalam majlis kenduri adalah bercanggah dengan Syari’at sama ada dari segi senikatanya atau cara persembahannya, maka tidak wajib saudara menghadirinya malah dilarang menghadirinya. Sekiranya lagu atau nyanyian itu tidak bercanggah dengan Syari’at seperti dendangan nasyid dan sebagainya, haruslah saudara menghadirinya. Mengenai hukum muzik, sila baca; “Masalah Berkaitan Muzik” (http://ilmudanulamak.blogspot.com/2007/06/masalah-berkaitan-muzik.html).

Wallahu a’lam.

Rujukan;

1. Kifayatul-Akhyar, hlm. 372-377.

0 ulasan: