Thursday, August 28, 2008

HADIS ATAU TIDAK?

Soalan; saya harap ustaz dapat meluangkan sedikit masa untuk memperbetulkan permasalahan ini. Berikut adalah email yang saya terima dah kalangan kawan - kawan saya. Buat pengetahuan ustaz, saya dah menerima beberapa kali email berkaitan perkara ini untuk beberapa Ramadhan. Dan tak dapat saya pastikan samada yg dimaksudkan dibawah adalah samada Hadis atau Cerita/Riwayat dari Sahabat atau sama ada rekaan musuh-musuh Islam. Saya rasa ia satu cerita pembohongan kerana tiada dinyatakan perawi dan sumbernya.

“Do'a malaikat Jibril menjelang Ramadhan; "Ya Allah tolong abaikan puasaumat Muhammad, apabila sebelum memasuki bulan Ramadhan dia tidak melakukanhal-hal yang berikut:
* Tidak memohon maaf terlebih dahulu kepada kedua orang tuanya (jika masih ada)
* Tidak berma'afan terlebih dahulu antara suami isteri
* Tidak bermaafan terlebih dahulu dengan orang-orang sekitarnya.
Maka Rasulullah pun mengatakan Amin sebanyak 3 kali. Dapatkah kita bayangkan, yang berdo'a adalah Malaikat dan yang meng-aminkan adalahRasullullah dan para sahabat, dan dilakukan pada hari Jumaat.
Oleh itu saya terlebih dahulu memohon ampun dan maaf jika saya ada berbuatkesalahan, baik yang tidak di sengaja maupun yang di sengajakan, semoga kitadapat menjalani ibadah puasa dengan khusyuk, diberkati dan dirahmati AllahS.W.T, Insya-Allah. SELAMAT MENJALANI IBADAH PUASA".


Saya menerima cerita ini sejak beberapa kali Ramadhan dan saya rasa ia telah menular di kalangan pengguna - pengguna internet beragama Islam. Harap ustaz dapat Respons dengan segera atau sebarkan atau letakkan di blog ustaz kerana jika perkara ini betul riwayat sahih, maka semua Umat Islam masih sempat melakukannya sebelum Ramadhan tahun ini menjelma.

Jawapan;

Setakat ini saya belum pernah mendengar hadis tersebut. Saya juga ada menyemak dalam beberapa kitab, tapi tak berjumpa hadis itu. Wallahu a'lam, ia benar hadis atau tidak. Sebaiknya, saudara minta maklumat dari orang yang memberi kepada saudara hadis itu; dari mana ia ambil, siapa sahabat yang menyampainya dan siapa perawinya atau di dalam kitab hadis mana hadis itu berada. Dilarang sama sekali kita menyandarkan kepada Rasulullah s.a.w. sesuatu yang kita tidak pasti sama ada benar atau tidak ia dari baginda. Kata ulamak; "Jika tanpa isnad (susur-galur periwayatan), akan berkatalah sesiapa sahaja apa yang ingin dikatanya". Kata Ibnu Sirin; "Ilmu adalah agama. Maka hendaklah kamu perhati dari siapa kamu mengambil ilmu agama kamu".

Wallahu a'lam.
Post a Comment