Friday, September 12, 2008

KHAYAL SEMASA PUASA

Soalan; ustaz, apakah hukumnya seseorang itu tanpa sengaja telah beronani dibulan puasa. (Dengan cara berkhayal dan meletakkan sesuatu dikemaluaannya) Namun tidak keluar mani kerana tiba-tiba dia tersedar yang dia sedang berpuasa dan beristigfar dan menyesali perbuatannya. Apakah batal puasanya pada hari tersebut. Jika terbatal, adakah dia kene menggantikannya seperti hukum seseorang yang bersama dibulan puasa.

Jawapan;

Yang membatalkan puasa ialah jimak (bersetubuh) dan mengeluarkan mani secara lansung (dengan tangan sendiri, berciuman, berpelukan dengan isteri atau sebagainya). Adapun berkhayal, tidaklah membatalkan puasa. Namun perbuatan itu adalah berdosa, makruh dan menghilangkan pahala puasa.

Walaupun mengeluarkan mani membatalkan puasa, namun ia berbeza dengan jimak di mana tidak dituntut atasnya kaffarah. Mengeluarkan mani hanya membatalkan puasa dan wajib mengqadha puasa itu sama seperti makan dan minum, tetapi tidak wajib kaffarah. Kaffarah hanya wajib atas jimak sahaja.

Sila baca lebih lanjut di; (http://fiqh-am.blogspot.com/2008/07/puasa-perkara-perkara-membatalkan-puasa.html).

Wallahu a'lam.
Post a Comment