Wednesday, March 18, 2009

NAZAR

Soalan:salam ustaz.
saya ada soalan yang hendak ditanyakan pada ustaz ni saya pernah bernazar jika saya dapt kerja saya akan berhenti merokok namun saya hanya dapat bertahan selama setahun je.
jadi dalam masa selepas 2 saya merokok semula.apa hukumnya ustaz dan apa yang saya perlu lakukan.

Jawapan:

Yang dikatakan nazar ialah; mewajibkan ke atas diri suatu amalan taqarrub ilallah (yakni amalan mendekatkan diri kepada Allah) yang mana amalan itu status asalnya adalah sunat, kemudian diwajibkan oleh seseorang ke atas dirinya dengan bernazar. Suatu yang telah wajib tidak boleh dinazarkan kerana ia sememangnya mesti dilakukan sekalipun tidak dinazarkan. Cthnya; bernazar untuk melakukan solat lima waktu atau bernazar untuk meninggalkan zina. Nazar tersebut adalah tidak sah kerana mengerjakan solat dan meninggalkan zina sememangnya telah wajib dari awal lagi.
Para ulamak rata-rata telah memfatwakan bahawa merokok adalah haram. Kerana itu saudara wajib berusaha meninggalkannya sekalipun tanpa bernazar. Melihat kepada hukum di atas, nazar saudara untuk meninggalkan rokok itu adalah tidak sah kerana saudara bernazar sesuatu yang wajib saudara lakukan.
Menurut ulamak; seorang yang bernazar dan nazarnya tidak sah, dia hendaklah menggantikan nazarnya itu dengan membayar kifarat sumpah kerana Nabi s.a.w. bersabda; "Kifarat bagi nazar adalah sama seperti kifarat bagi sumpah". Untuk mengetahui tentang kifarat sumpah, sila baca di dalam blog saya (ilmudanulamak.blogspot.com) dan gunakan enjin carian dengan menaip "sumpah" atau "nazar".
Wallahu a'lam.
Post a Comment