Monday, May 31, 2010

DARI MANA HENDAK DIMULAI SAF?

Soalan; Assalamualaikum Ust. Saya musykil berkenaan kedudukan saf kedua dalam solat berjemaah. Apabila saf pertama penuh, saf kedua hendaklah dimulakan dari hujung sebelah kanan imam kemudian makmum yang baru masuk hendaklah duduk sebelah kirinya atau hendaklah dimulakan dari tengah saf, iaitu bertentangan dengan kedudukan imam dan makmum yang baru masuk hendaklah duduk sebelah kanan saf dan makmum seterusnya duduk sebelah kiri secara bergilir-gilir? Tolong ust jelaskan beserta rujukannya. Terima kasih.

Jawapan

Hendaklah dimulakan dari tengah saf kerana Nabi –sallalllahu ‘alaihi wasallam- bersabda;

وَسِّطُوا الْإِمَامَ وَسُدُّوا الْخَلَلَ
“Jadikanlah imam berada di tengah kamu dan tutupilah kekosongan (pada saf)” (HR Imam Abu Daud dari Abu Hurairah –radhiyallahu ‘anhu-).

Maksud hadis ini menurut ulamak ialah; jadikanlah imam kamu di tengah-tengah saf kamu iaitu dengan kamu berdiri di belakangnya serta di sebelah kanan dan kirinya. (‘Aunul-Ma’bud, Kitab as-Solah, jil. 2, bab Maqam al-Imam min as-Saf).

Berdasarkan hadis di atas, orang yang pertama sampai di saf ia hendaklah berdiri betul-betul di belakang imam, kemudian orang yang datang selepasnya hendaklah berdiri di kanan atau kirinya. Berada di sebelah kanan saf adalah lebih baik (afdhal) dari sebelah kirinya kerana Rasulullah –sallallahu ‘alaihi wasallam- bersabda;

إِنَّ اللَّهَ وَمَلَائِكَتَهُ يُصَلُّونَ عَلَى مَيَامِنِ الصُّفُوفِ
“Sesungguhnya Allah dan Malaikatnya berselawat ke atas (orang-orang yang berada) di sebelah kanan saf” (HR Imam Abi Daud, Ibnu Majah dan Ibnu Hibban dari ‘Aisyah –radhiyallahu ‘anha-. Menurut Imam Maghlatoi dalam syarahnya kepada Sunan Ibnu Majah; hadis ini sanadnya soheh mengikut pensyaratan Imam Muslim. Lihat; Faudhil-Qadier, hadis no. 1815).

Dalam kitab Dalil al-Falihin (Syarah kitab Riyadhus-Salihin), dijelaskan; “Disunatkan apabila seorang makmum sampai ke masjid dan ia mendapati para jamaah sedang berada tengah-tengah saf di belakang imam dan terdapat ruang kosong di sebelah kanan imam dan sebelah kirinya, hendaklah ia mengisi ruang kosong di sebelah kanan imam. Tidak semestinya melebihkan sebelah kanan imam akan menyebabkan terhapusnya sunnah menjadikan imam di tengah saf yang juga dituntut. Tuntutan berada di kanan saf ialah jika arah kanan saf adalah luas dan dapat menampung semua mereka yang datang. Jika tidak, mereka yang datang itu hendaklah berlumba untuk mendapatnya (yakni mendapat tempat di ruang kanan saf) dan orang yang gagal mendapatnya hendaklah ia menunaikan solat di sebelah kiri saf. Begitu juga, adalah sunnah memenuhkan saf pertama terlebih dahulu, diikuti saf kedua dan berikutnya”. (Dalil al-Falihin, juz 6, hlm. 426, bab Fadhl as-Saf al-Awwal).

Wallahu a’lam.

Rujukan;

1. ‘Aunul-Ma’bud, Syarah Sunan Abi Daud, karangan; Syeikh Muhammad Syamsyul-Haq al-Adziem Abadi, jil. 2, Kitab as-Solah, bab Maqam al-Imam min as-Saf.
2. Dalil al-Falihin Syarah Riyadhus-Salihin, Syeikh Muhammad Ali bin Muhammad bin ‘Allan al-Bakri as-Syafi’ie, juz 6, hlm. 426, bab Fadhl as-Saf al-Awwal.
Post a Comment