Monday, June 7, 2010

KHITAN ANAK KURANG UPAYA

Soalan; Wajib ke kanak-kanak lelaki 12 tahun bersunat sedangkan dia seorang yang cacat (orang kurang upaya) masih pakai pampers, bila masa dia jadi wajib kalau bukan masa sekarang.

Jawapan;

Menurut mazhab Imam Syafi’ie dan Imam Ahmad; khitan adalah wajib ke atas kedua-dua lelaki dan wanita. Menurut mazhab Syafi’ie; tiba masa wajib berkhitan ialah apabila kanak-kanak mencapai umur baligh dan wajib dilaksanakan segera. Namun disunatkan kepada wali/penjaga untuk melaksanakannya ketika kanak-kanak masih kecil kerana itu lebih mengasihinya. Sunat dilakukan pada hari ketujuh (selepas kelahiran) jika bayi mampu menhadapinya. Jika bayi tidak mampu menghadapinya kerana lemah, hendaklah ditangguhkan hingga ia mampu. Jika tidak dikhitankan hari ketujuh, sunat pada hari ke empat puluh. Jika ditagguhkan lagi, sunat dilakukan ketika berumur tujuh tahun. Adalah makruh melakukan khitan sebelum umur tujuh hari. (al-Majmu’)

Bagi anak yang menghadapi masalah mental atau yang kurang upaya, tuntutan berkhitan masih tetap dituntut untuk dilaksanakan oleh wali/penjaganya jika keadaan mental dan fizikal anak itu mengizinkan dan tidak dibimbangi akan memudaratkannya. Jika dikhuatiri akan memudaratkannya, gugurlah kewajipan khitan tersebut. Wali/penjaga hendaklah menunggu ketika yang sesuai untuk mengkhitankannya. Jika keadaan anak berterusan lemah, gugurlah kewajipan khitan itu darinya.

Begitu juga dengan orang dewasa yang belum berkhitan khususnya yang baru masuk Islam. Ia tetap dituntut untuk berkhitan jika tidak membahayakannya. Jika membahayakan dirinya, hendaklah dibiarkan tanpa dikhitankan. Berkata Imam Ibnu Qudamah; jika seorang lelaki dewasa memeluk Islam dan ia bimbang (akan timbul bahaya) pada dirinya jika berkhitan, gugur kewajipan berkhitan darinya. (Al-Mughni, Imam Ibnu Qudamah, 1/84).

Rujukan;

1. Fiqh Toharah (Bersuci), Ustaz Ahmad Adnan bin Fadzil, hlm. 125-126.
2. Fatwa dalam laman as-Syabakah al-Islamiyah (http://www.islamweb.net), no. 49375.
Post a Comment