Thursday, July 1, 2010

WANITA MENGANDUNG DAN GERHANA BULAN

Soalan; Assalamualaikum, Apa pandangan ustaz berkenaan pantang larang melihat gerhana bulan semasa mengandung? Terima kasih.

Jawapan;

Jika pantang larang itu dikait dengan agama, wajib ke atas orang yang mendakwanya untuk membawa dalil dari al-Quran atau as-Sunnah. Jika dikaitkan dengan suatu alasan saintifik, logik atau sebagainya, ia perlulah mengemukakan pandangan mana-mana saintis yang dipercayai. Jika tidak dikaitkan dengan mana-mana darinya (yakni tiada hujah agama dan tiada pula hujah saintifik), dibimbangi ia hanyalah khurafat semata-mata. Kepercayaan khurafat wajib dijauhi umat Islam kerana ia menjadi jambatan kepada syirik dan kerosakan aqidah.

Pada zaman Nabi –sallallahu ‘alaihi wasallam- pernah berlaku gerhana bulan pada hari yang sama berlaku kematian anak baginda bernama Ibrahim. Di kalangan sahabat ada yang cuba mengaitkan berlakunya gerhana bulan itu adalah kerana turut sedih atas kematian anak baginda. Lalu baginda bersabda membetulkan anggapan mereka;

إن الشمس والقمر آيتان من آيات الله، لا ينكسفان لموت أحد ولا لحياته، فإذا رأيتموهما فادعوا الله وصلوا حتى ينجلي
“Sesungguhnya matahari dan bulan adalah salah satu tanda dari tanda-tanda kekuasaan Allah. Ia tidak gerhana kerana kematian seseorang dan tidak juga kerana lahirnya seseorang. Maka apabila kamu melihat berlakunya gerhana, berdoalah kepada Allah dan tunaikanlah solat hingga matahari/bulan terang kembali”. (HR Imam al-Bukhari dari al-Mughirah bin Syu’bah –radhiyallahu ‘anhu-).

Wallahu a'lam.
Post a Comment