Sunday, March 27, 2011

HARTA PUSAKA; HAK ISTERI DAN ANAK-ANAK

Soalan; assalamualaikum wbt.. mengenai harta si mati...arwah meninggalkan harta pada isteri dan juga anak perempuannya... 
SOALAN 1- selepas kamatian suaminya si isteri berkahwin dgn org lain secara automatiknya si isteri menjadi tnggungjwb suami barunya, siapa kah berhak untuk dapat harta tersebut? si anak or si isteri yg sudah berkahwin lain??
SOALAN 2- adakah haram jika bapa tiri tersebut menggunakan harta tersebut tanpa keredhaan si anak??
SOALAN 3-anak tersebut berumur 19 tahun dan masih belajar, adakah anak tersebut masih berhak mendapat harta tersebut??
SOALAN 4-apakah berdosa jika si ibu menghalang anaknya dari menggunakan harta arwah ayahnya dan patut kah si ibu tersebut bagi kesemua harta tersebut pada anaknya misalnya wang gaji arwah suami, rumah dan lain2....
SOALAN 5-berdosakah si ibu jika melarang anknya menduduki rumah arwah ayahnya jika rumah tersebut diwariskan nama anak dan isteri tersebut??
SOALAN 6- apakah hukum mengharamkan benda2 yg halal kerana kemarahan, contohnya si A mengharamkan si B memijak rumahnya kerana mnegur kesalahannya, dan mengharamkn anak2nya berjumpa dgn si B.. dan apakah haram anak2nya melanggar kata2 si A, kerana ingin sgt berjumpa dgn saudra maranya(si B).

Jawapan;

1. Apabila seorang lelaki mati dan meninggalkan isteri dan anak-anak -dengan andaian tiada waris-waris yang lain masih hidup-, pembahagian harta si mati ialah seperti berikut;
- Untuk isteri; 1/8
- Anak-anak; baki setelah ditolak bahagian isteri tersebut iaitulah 7/8.
Pembahagian harta dibuat setelah ditolak hutang-hutang si mati dan wasiatnya jika ada.
Pembahagian di atas adalah mengikut ketetapan al-Quran sebagaimana terdapat dalam surah an-Nisa' (ayat 12). 

2. Semua waris yang berhak mewarisi wajib diberikan hak mereka dan hak itu tidak gugur melainkan dengan kerelaaan mereka sendiri. Isteri berhak mendapat bahagiannya sekalipun ia telah berkahwin lain asalkan ketika kematian suaminya ia masih berstatus isteri atau berada dalam eddah talak raj'ie. Bagi anak-anak juga hak mereka mesti diberikan kepada mereka. Jika mereka masih kecil, hak mereka mesti dijaga oleh wali (penjaga) mereka bagi pihak mereka. Wali (penjaga) itu tidak boleh mengambil harta mereka atau membelanjanya sewenang-wenang kecuali perbelanjaan untuk keperluan hidup mereka. Jika penjaga miskin, ia boleh mengambil upah dari harta mereka dengan kadar yang sepadan (bukan mencuri kesempatan).[1] Jika ia kaya (berada) hendaklah ia menjaga diri dari mengambil harta mereka. Inilah yang terkandung dalam firman Allah;

"Dan ujilah anak-anak yatim itu (sebelum baligh) sehingga mereka cukup umur (dewasa, yakni baligh). Kemudian jika kamu nampak dari keadaan mereka (tanda-tanda yang menunjukkan bahawa mereka) telah cerdik dan berkebolehan menjaga hartanya, maka serahkanlah kepada mereka hartanya; dan janganlah kamu makan harta anak-anak yatim itu secara yang berlebihan dan secara tergesa-gesa (kerana ingin merebut peluang) sebelum mereka dewasa. Dan sesiapa (di antara penjaga harta anak-anak yatim itu) yang kaya maka hendaklah ia menahan diri (dari memakannya); dan sesiapa yang miskin maka bolehlah ia memakannya dengan cara yang sepatutnya. Kemudian apabila kamu menyerahkan kepada mereka hartanya, maka hendaklah kamu adakan saksi-saksi (yang menyaksikan penerimaan) mereka. Dan cukuplah Allah sebagai Pengawas (akan segala yang kamu lakukan)" (Surah an-Nisa', ayat 6).

Hendaklah menjaga diri dari memakan harta anak yatim kerana dosanya besar sebagaimana firman Allah; "Sesungguhnya orang-orang yang memakan harta anak-anak yatim secara zalim, sebenarnya mereka itu hanyalah menelan api ke dalam perut mereka; dan mereka pula akan masuk ke dalam api neraka yang menyala-nyala" (Surah an-Nisa', ayat 10). 

3. Tidak harus sesiapa mengguna atau mengambil harta milik orang lain melainkan dengan kerelaan hati mereka. Sabda Nabi; "Tidak halal bagi seseorang mengambil sesuatu dari harta saudaranya yang lain kecuali dengan keredhaan darinya" (HR Imam Ahmad dari Amrin bin Yasribi r.a.. Juga diriwayatkan dari Khifah ar-Raqasyi r.a.. Lihat; Ziyadah al-Jami' as-Saghier, no. 3891. Menurut Syeikh al-Albani, hadis ini soheh).    

Lebih-lebih lagi harta anak yatim, tidak harus harta mereka disalah-gunakan, sebaliknya hendaklah dijaga dan dipelihara untuk diserahkan kepada mereka apabila mereka dewasa nanti. Firman Allah tadi; "...dan janganlah kamu makan harta anak-anak yatim itu secara yang melampaui batas dan secara terburu-buru (merebut peluang) sebelum mereka dewasa...". Menurut as-Sya'bi; haram memakan harta anak yatim sama seperti haram memakan bangkai dan darah. (Tafsir Ibnu Kathir)    

Apabila anak-anak yatim telah dewasa dan cerdik, harta mereka wajiblah diserahkan kepada mereka sebagaimana firman Allah tadi; "Kemudian jika kamu nampak dari keadaan mereka (tanda-tanda yang menunjukkan bahawa mereka) telah cerdik dan berkebolehan menjaga hartanya, maka serahkanlah kepada mereka hartanya". Menahan harta itu dari mereka pada hal mereka telah layak menguruskannya, ia termasuk dalam erti merampas hak orang lain dan jika hak yang dirampas itu rosak/musnah/hilang, wajiblah orang yang merampas itu mengganti/membayarnya.

4. Tidak harus seorang muslim bermasam muka, berpaling (tidak bertegur sapa) atau berkelahi dengan sesama saudara muslim melebihi tiga hari. Sabda Nabi; "Tidak halal bagi seorang muslim berpaling dari saudaranya melebihi tiga hari" (HR Imam Muslim dari Abdullah bin Umar dan Imam al-Tirmizi dari  Abu Ayyub al-Ansari). Begitu juga, tidak harus ia mengajak atau menyuruh orang lain melakukan tindakan sedemikian. Bagi orang yang disuruh, tidak wajib ia menurutinya sekalipun yang menyuruh adalah bapa atau ibunya kerana seorang hanya harus mematuhi arahan manusia lain dalam perkara yang tidak bertentangan dengan kehendak Allah. 

Wallahu a'lam.

Nota

[1] Menurut Fuqahak; penjaga yang miskin hendaklah memilih yang paling rendah kosnya antara dua; antara mengambil dari harta anak yatim itu sekadar keperluan dirinya atau mengenakan upah misil (yakni upah sebanding yang biasa diberikan bagi khidmat tertentu). (Tafsir Ibnu Kathir).

Rujukan;

1. Tafsir Ibnu Kathir, Surah an-Nisa', ayat 6.
Post a Comment