Sunday, September 1, 2013

SEMBAHYANG DUA JAMAAH DALAM SATU MASJID

Soalan; saya nak tanya ustaz di surau saya ni ada 2 kumpulan semasa sembahyang subuh satu kumpulan sembahyang beriman awal dan satu kumpulan lagi datang lewat dan  semasa kumpulan pertama masih lagi sembahyang berjemaah dalam rakaat kedua kumpulan ke 2 tak ikut serta berjemaah tapi mereka ni sembahyang sunat dan kemudian berjemaah bagi kumpulan mereka ,apakah hukum nya ?,untok pengetahuan ustaz kumpulan1  menunggu selama 15 minit ,dan kerana  kumpulan 2 ni mereka terlambat mereka tak sempat sembahyang sunat kata nya rugi tertinggal sunat .bolih kah ustaz jelas kan apakah hukum nya.?

Jawapan;

Bismillah, walhamdulillah, wassolatu ala Rasulillah.

Ada beberapa kesalahan dilakukan oleh kumpulan tersebut;

1. Menyebabkan berlakunya dua jamaah dalam satu masjid secara disengajakan. Ia bertentangan dengan sunnah Nabi SAW (iaitu hanya satu jamaah sahaja yang pernah dilakukan oleh Nabi SAW dalam masjidnya, begitu juga yang menjadi amalan para sahabat selepas baginda) di samping ia memecah belahkan kaum muslimin dalam rumah Allah.

2. Melakukan solat sunat sedang solat fardhu telah didirikan; ia bercanggah dengan arahan Nabi SAW; “Apabila telah diiqamahkan, tidak ada solat melainkan solat fardhu” (Soheh Muslim; 710/63, dari Abu Hurairah RA).

Berkata ulamak –berdalilkan hadis ini-; jika kita sedang melakukan solat sunat dalam masjid, tiba-tiba terdengar laungan iqamah, hendaklah kita segera menyudahkan solat sunat kita jika kita telah berada dalam rakaat kedua. Adapun jika baru berada dalam rakaat pertama, hendaklah kita menamatkan solat sunat itu dan segera mengikuti imam mengerjakan solat fardhu, kerana jika kita meneruskan solat sunat tersebut akan menyebabkan kita akan terlepas solat berjamaah dengan imam dari awal (kerana lagi awal kita dapat mengikut imam, lagi afdhal).

3. Jika kita tiba di masjid ketika imam telah berada di hujung solat; mana yang terbaik; antara terus bertakbir dan masuk dalam jamaah sedia ada, atau kita menunggu imam memberi salam dan mengadakan jamaah yang baru bersama orang-orang lain yang baru tiba bersama kita (jika ada)? Menurut ulamak; yang terbaik ialah terus bertakbir untuk masuk ke dalam jamaah sedia ada, berdalilkan sabda Nabi SAW; “Apabila kamu datang kepada solat berjamaah, janganlah datang dengan tergesa-gesa, akan tetapi berjalanlah dengan tenang. Apa yang kamu sempat, sembahyanglah (bersama imam). Apa yang kamu ketinggalan, sempurnakanlah (sendirian)”. Arahan Nabi SAW; “Apa yang kamu sempat, sembahyanglah (bersama imam)” adalah umum, yakni merangkumi juga keadaan di atas. Maka jika kita menunggu imam sedia memberi salam untuk kita melakukan jamaah yang baru, kita telah menyalahi arahan Nabi SAW supaya mengikuti imam yang sedia ada pada rakaat yang sempat dan menyempurnakan secara sendirian bagi rakaat yang ketinggalan. (Fatwa Syeikh Soleh al-Munajjid, 31029).

4. Menyedari perkara di atas, tidak harus kita beralasan “rugi tertinggal sunat” untuk kita meninggalkan solat berjamaah sedia ada bagi melakukan solat sunat kerana perbuatan tersebut bercanggah dengan arahan Nabi SAW. Lagipun solat sunat yang tertinggal itu boleh diqadha pada masa lain jika benar kita rasa rugi meninggalkannya.

Wallahu a’lam.

Rujukan;

1. Fatwa Syeikh Soleh al-Munajjid (islamqa.com); 127293, 87847, 33582, 31029.
Post a Comment