Monday, May 12, 2014

HUKUM TAHI CICAK DAN TAHI ANJING KERING

HUKUM TAHI CICAK DAN TAHI ANJING KERING

Soalan.
Assalamualaikum.
1, semasa solat terkena /terpijak tahi cicak kering,bagaimana dengan solatnya.
2, terpijak tahi anjing kering.perlukah samak/sertu.

Mohon penjelasan.terima kasih.

Jawapan; Bismillah, walhamdulillah, wassolatu ala Rasulillah,

1. Segala jenis tahi adalah najis. Apabila terkena pakaian, wajib dicuci sebelum memakainya ketika solat. Jika menyedari ada najis pada pakaian setelah solat, solat batal dan wajib diulang semula. Jika ingin memakai pakaian itu, wajib membasuh kawasan yang dikenai najis, kemudian baru memakainya untuk solat. Najis hanya dimaafkan jika terlalu sedikit, payah dijaga dan sukar dielakkan. Najis yang dianggap sedikit ialah yang tidak kelihatan oleh mata, contohnya; lalat yang hinggap di baju kita. Kemungkinan ada najis yang dibawanya, namun najis itu dimaafkan kerana tidak dilihat oleh mata, lagipun sukar menjaga lalat dari menghinggap kita. Adapun tahi cicak, ia dapat dilihat oleh mata, kerana itu dikira banyak dan tidak dimaafkan. Maka wajiblah diulangi semula solat.

Itu adalah menurut mazhab Syafiie. Sebahagian ulamak (antaranya mazhab Maliki) berkata; najis dikira banyak apabila melebihi saiz satu dirham . Jika kurang dari saiz itu, dikira sedikit dan dimaafkan. (al-Mausu’ah al-Fiqhiyyah al-Kuwaitiyah, 40/114).

2. Menurut ulamak; najis ketika kering tidak akan berpindah kepada orang/objek yang menyentuhnya. Maka apabila kita menyentuh najis ketika kita kering dan najis itu juga kering, tidak dituntut kita membasuh anggota/pakaian kita yang menyentuh najis itu kerana pemindahan najis tidak berlaku. Maka apabila pakaian kita terkena tahi cicak kering (atau kita memijaknya), memadai dengan kita membuangnya dan tidak wajib kita membasuh pakaian/pakaian kita. Hukum yang sama bagi kes terpijak tahi anjing kering. Namun jika tahi kering itu melekat pada pakaian atau anggota kita dan kita hanya menyedarinya selepas solat, solat kita dikira batal kerana kita solat dalam keadaan membawa najis. Hendaklah dibuang najis kering itu, kemudian ulang semula solat.

Wallahu a’lam.
Post a Comment