Friday, September 30, 2016

MENGANGKAT TANGAN KETIKA KHATIB BERDOA DALAM KHUTBAH JUMAAT

Soalan; saya ada mendengar seorang ustaz berkata; mengangkat tangan ketika khatib berdoa dalam khutbah adalah bid'ah dan dicela oleh sahabat Nabi RA. Betulkah, ustaz?

Jawapan;

Ustaz tersebut mungkin merujuk kepada hadis dari Hushain bin Abdirrahman yang menceritakan; Aku berada di sebelah Umarah bin Ruaibah RA (seorang sahabat Nabi SAW) ketika Bisyr bin Marwan sedang berkhutbah. Ketika berdoa, Bisyr mengangkat dua tangannya. Lantas 'Umarah RA berkata; 'Semoga Allah mencela dua tangannya itu. Sesungguhnya aku telah menyaksikan Rasulullah SAW (berkhutbah) di mana baginda tidak pernah melebihi dari sekadar mengisyaratkan dengan tangannya seperti ini', sambil dia menunjukkan dengan jari telunjukkannya (Musnad Ahmad; 17224. Soheh Muslim; 874/53).

Namun jika kita perhatikan, yang dicela oleh 'Umarah RA adalah khatib yang berkhutbah. Kerana itu berdalilkan hadis tersebut, para ulamak -antaranya Imam an-Nawawi- menegaskan; Yang menjadi sunnah bagi khatib ialah tidak mengangkat tangan ketika berdoa di atas mimbar, kecuali bagi kes tertentu seperti doa minta hujan kerana ada hadis menceritakan Nabi SAW mengangkat tangan ketika berdoa memohon hujan di dalam khutbahnya (Syarah Soheh Muslim). Berkata as-Syaukani; hadis tersebut menunjukkan bahawa makruh mengangkat tangan ketika berdoa di atas mimbar dan ia adalah bid'ah (Nailul-Autar). 

Adapun makmum, ia tidak bersangkutan dengan hadis tersebut. Maka ia kekal di atas hukum asal iaitu disunat mengangkat tangan ketika berdoa atau ketika mengaminkan doa selama tangan tidak sibuk dengan suatu tugas/amalan. Dalil bagi galakan mengangkat tangan ketika berdoa atau mengaminkan doa cukuplah banyak dari hadis-hadis Nabi SAW, antaranya;

1. Sabda Nabi SAW;

إِنَّ اللَّهَ حَيِيٌّ كَرِيمٌ يَسْتَحْيِي إِذَا رفَعَ الرَّجُلُ إِلَيْهِ يَدَيْهِ أَنْ يَرُدَّهُمَا صِفْرًا خَائِبَتَيْنِ
"Seungguhnya Allah adalah Tuhan maha pemalu lagi maha pemurah. Dia malu (*dengan maksud yang layak bagiNya) apabila seorang lelaki mengangkat dua tangan (memohon) kepadaNya lalu Dia mengembalikan dua tangan itu dengan kosong dan hampa" (Sunan at-Tirmizi; 3556, dari Salman RA. Menurut at-Tirmizi; hadis hasan).

2. Abu Musa RA menceritakan; 

دَعَا النَّبِيُّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِمَاءٍ فَتَوَضَّأَ بِهِ، ثُمَّ رَفَعَ يَدَيْهِ فَقَالَ: «اللَّهُمَّ اغْفِرْ لِعُبَيْدٍ أَبِي عَامِرٍ» وَرَأَيْتُ بَيَاضَ إِبْطَيْهِ، فَقَالَ: «اللَّهُمَّ اجْعَلْهُ يَوْمَ القِيَامَةِ فَوْقَ كَثِيرٍ مِنْ خَلْقِكَ مِنَ النَّاسِ»
"Nabi SAW meminta air, lalu baginda mengambil wudhuk. Kemudian baginda mengangkat kedua tagannya dan berdoa; 'Ya Allah, kurniakanlah keampunan untuk 'ubayd Abi 'Amir'. Kata Abu Musa; aku melihat putihnya ketiak baginda. Baginda berdoa lagi; 'Ya Allah, jadikanlah dia pada hari kiamat lebih tinggi dari ramai makhlukMu dari kalangan manusia'" (Soheh al-Bukhari; 6383).

Berkata Imam an-Nawawi; telah sabit Nabi SAW mengangkat dua tangannya ketika berdoa dalam banyak tempat, tidak terbilang jika hendak dihitung. Dalam Soheh al-Bukhari dan Muslim sahaja aku boleh menghimpunkan lebih dari 30 hadis yang menyebutnya (Dinaqal dari Nailul-Autar).

Wallahu a'lam.


Rujukan;

1. Syarah Soheh Muslim, Imam an-Nawawi; 6/162.
2. Fatwa Majlis Fatwa UAE (Emirate Arab Bersatu), fatwa no. 152 (25 Februari 2008).
3. Nailul Autar, 3/322.


Post a Comment