Wednesday, 18 June 2008

KENCING BERDIRI DAN TIDAK BERSUCI

Soalan; Kebanyakan tandas awam lelaki di negara kita telah direka untuk pengguna yang kencing berdiri. Amat dikesali apabila adanya rakan2 sekerja saya yang berbangsa Melayu dan Islam turut menggunkan tandas tersebut dengan meniru gaya pekerja bukan Islam iaitu kencing berdiri dan tidak bersuci. Mangkuk tandas itu pun memang direka tiada paip air untuk memudahkan penyucian. Semakin ramai saya jumpa mereka ditandas, maka semakin saya menjauhi dari menjadi makmum kepada mereka bila bersolat di surau (di tempat kerja). Adakah tindakan saya itu betul dan apakah sebaik nasihat kepada mereka.

Jawapan;

Yang terbaik bagi seorang muslim ialah kencing sambil duduk kerana perbuatan tersebut adalah kebiasaan Nabi s.a.w.. Walaupun ada hadis menceritakan Nabi s.a.w pernah kencing sambil berdiri, namun kata ulamak itu bukanlah kebiasaan baginda. Kebiasaan baginda ialah kencing sambil duduk. Hukum kencing berdiri menurut ulamak adalah makruh kecuali jika ada keuzuran, maka hukumnya harus. (Untuk penjelasan lanjut tentang hukum kencing berdiri, sila layari blog saya; http://fiqh-am.blogspot.com/2008/06/bersuci-istinjak.html). Selain factor tersebut, kencing sambil duduk juga dapat mengelak dari percikan air kencing terkena badan atau pakaian dan lebih menjaga aurat. Kerana itu, pada pandangan saya tandas yang dibuat untuk pengguna yang kencing berdiri itu tidaklah sesuai bagi seorang muslim. Seorang muslim wajib menjaga aurat dan kehormatan dirinya. Maka tempat paling sesuai untuk qadha hajat (iaitu kencing atau berak) ialah di dalam tandas yang tertutup. Diceritakan di dalam hadis bahawa Nabi s.a.w., apabila ingin buang air, beliau akan pergi ke tempat yang jauh. Tujuan baginda ialah untuk mengelak dari pandangan orang lain. Baginda s.a.w. bersabda (yang bermaksud); “Sesiapa ingin qadha hajat (berak), hendaklah dia melindungi diri dari pandangan manusia” (Riwayat Imam Abu Daud). Kita hari ini oleh kerana telah ada tandas yang tertutup maka memadailah kita menggunakan tandas itu supaya tidak dilihat oleh orang lain.
Adapun menyucikan kemaluan selepas qadha hajat (sama ada kencing atau berak), maka hukumnya adalah wajib. Ia dinamakan istinjak. Selain dengan air, Syarak memberi kelonggaran untuk beristinjak dengan benda-benda kesat seperti batu, kertas, tisu dan sebagainya, tetapi hendaklah dengan sekurang-kurangnya tiga kali sapuan, tidak boleh kurang darinya. Salman r.a. menceritakan; “Nabi s.a.w. menegah kami dari beristinjak kurang dari tiga batu (yakni tiga sapuan batu)” (Riwayat Imam Bukhari, Muslim, Tirmizi, Abu Daud dan Nasai). Jika tiga kali sapuan tidak mencukupi, wajib ditambah dan sunat tambahan itu ganjil (yakni lima, tujuh dan sebagainya).

Wallahu a’lam.

0 ulasan: