Isnin, 12 Februari 2024

BELAJAR DAN MENGAMBIL IJAZAH MELALUI YOUTUBE?

Soalan:

amalan-amalan yang diijazah oleh ulamak atau guru melalui youtube adakah sah untuk diamalkan. Apa itu dikira sebagai ijazah dari guru?


Jawapan:


Belajar melalui youtube atau alat-alat perhubungan moden telah diakui para ulamak hari (secara ijmak sukuti) sebagai cara pengajian yang sah. Para ulamak muktabar apabila mereka tidak melarang rakaman kuliah mereka disebarkan kepada orang ramai, itu menunjukkan keizinan mereka untuk ilmu mereka dalam rakaman itu diterima dan diamalkan. Itu merupakan ijazah dari mereka secara ijazah ammah (umum/awam). Maksud ijazah ialah keizinan dari guru untuk kita membaca kitab mereka atau mengambil/mengamalkan ilmu dari mereka. Namun jika kita dapat bertemu mereka dan mengambil ijazah (keizinan) secara khusus itulah paling afdhal dan mudah-mudahan paling barakah.

Kesimpulannya, mengambil ilmu melalui rakaman video/youtube (atau seumpamanya) adalah cara yang bermanfaat hari ini, namun tidak mencukupi dalam proses pengajian ilmu. Setiap muslim perlu keluar mencari ilmu, mengadap guru dan bersimpuh di hadapan guru dengan rasa tawaduk/rendah diri, di samping menambah ilmu melalui pembacaan dan kuliah-kuliah di media sosial.


Wallahu a’lam.

CARA SEBENAR TAWASSUL?

Soalan: apakah cara sebenar bertawassul?

JAWAPAN; Tawassul bermaksud mengambil/melalui wasilah (jalan untuk mendekatkan diri) kepada Allah. Makna ini merujuk kepada firman Allah;

يَٰٓأَيُّهَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُواْ ٱتَّقُواْ ٱللَّهَ وَٱبۡتَغُوٓاْ إِلَيۡهِ ٱلۡوَسِيلَةَ وَجَٰهِدُواْ فِي سَبِيلِهِۦ لَعَلَّكُمۡ تُفۡلِحُونَ 

“Wahai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah dan carilah wasilah (jalan yang mendekatkan diri) kepada-Nya, dan berjihadlah pada jalan-Nya, supaya kamu mendapat kejayaan” (surah al-Maidah, ayat 35).

Menurut Imam al-Suyuti; wasilah itu ialah ketaatan kepada Allah (Tafsir al-Jalalain). Menurut Imam al-Raghib al-Asbahani; hakikat wasilah ialah jalan yang mendekatkan kita kepada Allah melalui ilmu, ibadah dan menjaga akhlak mulia (al-Mufradaat, hlm. 871).

Selain itu, tawassul juga dimaksudkan mencari suatu wasilah (jalan) agar doa segera dimustajabkan Allah. Bertawassul dalam pengertian ini merangkumi;

a) Bertawassul dengan nama-nama Allah

b) Bertawassul dengan amal-amal soleh

c) Bertawassul dengan doa orang-orang soleh dan doa sesama muslim

Amalan-amalan agama (termasuk dalam hal wasilah untuk mendekatkan diri kepada Allah atau memustajabkan doa) mesti dipelajari dari sumber agama yang soheh/benar iaitu ulamak-ulamak muktabar atau kitab-kitab muktabar. Imam Ibnu Sirin menasihatkan; “Ilmu (agama) adalah agama itu sendiri, maka selidikilah dari siapa kamu mengambil agama kamu” (Mukadimah Soheh Muslim).

Wallahu a'lam.

BERZIKIR TANPA SUARA; APAKAH DIKIRA?

Soalan; Bolehkah berrzikir degan menggerakan bibir dan lidah tetapi ada kala nya tidak terkekuar suara. Mohon pencerahan. Terima.kasih.....

JAWAPAN;

Menurut Imam al-Nawawi dalam al-Azkar; “Berzikir boleh dengan hati dan boleh dengan lidah. Zikir terbaik ialah yang menggabungkan hati dan lidah secara bersama. Jika ingin berzikir dengan salah satu darinya sahaja, maka zikir dengan hati lebih afdhal" (al-Azkar, hlm. 9).

"Adapun zikir-zikir yang disyariatkan di dalam solat dan ibadah-ibadah lainnya -sama ada yang wajib atau yang disunatkan- tidak terhitung sebagai zikir melainkan dengan dilafazkan sekira-kira dapat didengar oleh diri sendiri sekiranya tiada masalah pada pendengarannya” (al-Azkar, hlm. 12).

Merujuk kepada soalan; lafaz-lafaz zikir yang disyariatkan membacanya -dalam solat, selepas solat, zikir pagi dan petang, sebelum tidur dan sebagainya- mesti dengan sebutan lidah dan mengeluarkan suara sekurang-kurangnya yang dapat didengari diri sendiri. Dikecualikan bagi orang yang mengalami masalah pendengaran, maka memadai dengan sebutan lidah walaupun tanpa didengar telinga.

Wallahu a’lam.

Rujukan;

1. https://www.islamweb.net/ar/fatwa/26968/
2. al-Azkar, Imam al-Nawawi (tahqiq; Syeikh Syu'aib al-Arnaut).

CARA MENYELESAIKAN DOSA-DOSA KITA DENGAN MANUSIA


SOALAN; 

Bagaimana hendak menghapuskan dosa2 sesama ihsan samada yg dikenali atau tidak spt kita pernah mengumpat berprasangka tidak baik terhadap mrk dan berkemungkinan jugak ada terhutang atau terambil brg mrk dan lupa utk memulangkan terutamanya masa zmn2 sekolah.Umum tahu ,kita aqil baligh sejak zaman sekolah dan sejak zaman sekolah hingga kini banyak dosa umpat dan lain2 dosa kita lakukan. Malangnya insan2 ni kita mgkin tlh lupa nama atau tidak tahu dimana mrk kini tetapi dosa kpd mrk tidak akan hilang melainkan memohon maaf dr mrk. Apakah cara yg perlu kita lakukan untuk menghapuskan dosa2 spt ini. 

 JAWAPAN;

1. Dosa dengan Allah memadai dengan kita berhenti dari dosa terbabit, menyesalinya dan memohon ampun kepada Allah. Jika dosa kerana meninggalkan kewajipan Syarak, hendaklah kita kembali mengerjakan kewajipan tersebut termasuk mengqadhakan ibadah yang kita tinggalkan/abaikan.

2. Adapun dosa dengan makhluk (sesama manusia), tidak memadai dengan memohon ampun kepada Allah, akan tetapi perlu diselesaikan dengan insan yang terbabit. Antara yang perlu dilakukan ialah;

a) Jika membabitkan hak atau harta, wajib dipulangkan kepada tuannya atau meminta halal darinya.

b) Jika dia telah meninggal, dipulangkan kepada waris-warisnya. Jika waris-warisnya tiada atau tidak diketahui hendaklah diberikan kepada maslahah kaum muslimin atau fakir miskin dengan niat bersedekah bagi pihaknya.

c) Orang-orang yang pernah kita sakiti, hendaklah kita berjumpanya dan memohon maaf kepadanya. Jika kita memburukkan namanya, perlulah kita membersihkan kembali namanya.

d) Orang yang pernah kita umpati, jika umpatan itu telah sampai ke telinganya, hendaklah kita bertemunya dan memohon maaf darinya. Jika umpatan itu tidak sampai ke telinganya, menurut sebahagian ulamak; memadai dengan kita memohon ampun dari Allah dan mendoakan kebaikan untuknya, tidak perlu kita berjumpanya untuk memaklumkan umpatan kita tentangnya kerana mungkin akan merosakkan hubungan kita dengannya.

e) Jika orang yang kita sakiti telah meninggalkan dunia, banyak-banyaklah berdoa kepada Allah agar memberi kebaikan dan hasanaat untuknya, mudah-mudahan hasanaat yang kita pohonkan untuknya dapat menggantikan kejahatan-kejahatan kita kepadanya kerana Allah berfirman;
 

وَأَقِمِ ٱلصَّلَوٰةَ طَرَفَيِ ٱلنَّهَارِ وَزُلَفٗا مِّنَ ٱلَّيۡلِۚ إِنَّ ٱلۡحَسَنَٰتِ يُذۡهِبۡنَ ٱلسَّيِّ‍َٔاتِۚ ذَٰلِكَ ذِكۡرَىٰ لِلذَّٰكِرِينَ


“Dan dirikanlah sembahyang itu pada kedua tepi siang (pagi dan petang) dan pada bahagian permulaan daripada malam. Sesungguhnya perbuatan-perbuatan yang baik itu menghapuskan (dosa) perbuatan-perbuatan yang buruk. Itulah peringatan bagi orang-orang yang ingat” (surah Hud, ayat 114).

f) Banyakkanlah berdoa kepada sekelian orang beriman kerana Nabi SAW bersabda;
 

مَنِ اسْتَغْفَرَ لِلْمُؤْمِنِينَ وَالْمُؤْمِنَاتِ كَتَبَ اللَّهُ لَهُ بِكُلِّ مُؤْمِنٍ وَمُؤْمِنَةٍ حَسَنَةً


“Sesiapa memohon ampun untuk semua kaum beriman lelaki dan perempuan, Allah akan menulis untuknya bagi setiap orang beriman lelaki dan orang beriman perempuan satu kebajikan” (Musnad as-Syamiyyiin, at-Tabrani; 2155. Dari ‘Ubadah bin as-Somit RA. Menurut al-Haithami; isnadnya jayyid. Majma’ az-Zawaid; 17598).

g) Menyedari banyaknya kejahatan-kejahatan silam kita, perlulah kita membanyakkan amalan-amalan hasanat dalam saki baki umur kita yang masih ada supaya amalan-amalan hasanat itu menghapuskan kejahatan-kejahatan kita yang lalu -berdalilkan ayat 114 tadi- dan mudah-mudahan ia melampaui tuntutan-tuntutan manusia ke atas kita di akhirat nanti.


Wallahu a’lam.

Rujukan;

1. https://ar.islamway.net/fatwa/42405/

BA’DIYAH ISYAK; 4 RAKAAT ATAU 2 RAKAAT?

SOALAN; Assalamualaikum ustaz, bagaimanakah cara yang paling afdhal mendirikan solat sunat ba’diah isyak. Ada ustaz kata 4 rakaat 1 salam. Ada yang kata 4 rakaat 2 salam. Yang mana yang lebih afdhal. Mohon pencerahan.....t.ksh...

JAWAPAN;

Solat sunat ba’diyah Isyak ialah dua rakaat sebagaimana dalam keterangan hadis dari Ibnu ‘Umar RA yang menceritakan;

“Aku menghafal dari Nabi SAW 10 rakaat solat sunat, iaitu;

-       2 rakaat sebelum zohor,

-       2 rakaat selepas selepas zohor

-       2 rakaat selepas maghrib

-       2 rakaat selepas insyak, dan;

-       2 rakaat sebelum subuh”.

(Soheh al-Bukhari; 1180).

Namun di sana terdapat hadis menceritakan Nabi SAW turut melakukan solat sunat empat rakaat selepas Isyak, antaranya hadis dari Ibnu ‘Abbas RA yang menceritakan;

“Aku tidur di rumah ibu saudaraku Maimunah binti al-Harith RA -isteri Rasulullah SAW-, ketika itu baginda bermalam di rumah Maimunah. Setelah mengerjakan solat isyak, baginda pulang ke rumahnya, kemudian mengerjakan solat sunat 4 rakaat, kemudian tidur, dan kemudian bangun berqiamullail…” (Soheh al-Bukhari; 117).

Saidatina ‘Aisyah RA turut menceritakan; tidak pernah Rasulullah SAW pulang ke rumahku setelah mengerjakan solat Isyak melainkan baginda akan mengerjakan pula solat 4 rakaat atau 6 rakaat (Sunan Abu Daud; 1303).

Menurut Imam al-Syaukani; hadis tersebut menunjukkan bahawa disyariatkan solat sunat 4 rakaat atau 6 rakaat selepas isyak dan ia tergolong dalam solat malam (yakni bukan ba’diyah Isyak) (Nailul Autar, 3/24). Imam Ibnu Qudamah pula menggolongkannya dalam tatawwu’ ma’a al-rawatib (solat-solat sunat bersama solat-solat rawatib) (al-Mughni, 2/96).

Boleh dikerjakan dua dua rakaat atau empat rakaat sekaligus. Namun terdapat hadis menggalakkan 4 rakaat sekaligus, antaranya hadis dari Ibnu Mas’ud RA yang menceritakan;

مَنْ صَلَّى أَرْبَعًا بَعْدَ الْعِشَاءِ لَا يَفْصِلُ بَيْنَهُنَّ بِتَسْلِيمٍ، عَدَلْنَ بِمِثْلِهِنَّ مِنْ لَيْلَةِ الْقَدْرِ 

“Sesiapa mengerjakan solat sunat 4 rakaat selepas isyak tanpa diselangi antaranya dengan salam, sama seperti dia mengerjakan 4 rakaat pada malam al-Qadar (Lailatul Qadar)” (Mushannaf Ibnu Abi Syaibah; 2/127, isnadnya baik).

Kesimpulannya, setelah solat Isyak disunatkan mengerjakan solat sunat ba’diyah Isyak sebanyak dua rakaat, diikuti dengan solat sunat 4 rakaat sebagai solat malam sebelum tidur (qiyamullail). Jika tidak berniat bangun tahajjud, elok disusuli pula dengan solat witir sebelum tidur; satu rakaat atau tiga rakaat. Jika berniat bangun tahajjud, hendaklah ditangguh solat witir itu untuk dilakukan setelah selesai solat tahajjud nanti.

Wallahu a’lam.

Rujukan;

1.   1. https://islamqa.info/ar/answers/175914/

2.   2. al-Mughni, 2/96

3.   3. Nailul Autar, 3/24

Rabu, 10 Ogos 2022

SEJAUHMANA BAPA ATAU IBU BOLEH MENGGUNAKAN HARTA ANAK?

Soalan; jika anak mendapat wang pampasan kemalangan, apakah bapa atau ibu boleh menggunakan wang tersebut untuk diri mereka?

Jawapan;

Mengikut hukum umum, tidak harus mengambil harta orang lain tanpa izinnya. Sabda Nabi SAW:

لَا ‌يَحِلُّ ‌مَالُ امْرِئٍ مُسْلِمٍ إلَّا بِطِيبِ نَفْسِهِ
"Tidak halal harta seseorang melainkan dengan kerelaan hatinya" (HR al-Daruqutni. Nailul-Autar: 2425)

Namun ada pengecualian bagi harta anak di mana Nabi SAW bersabda kepada anak; 
.
‌أَنْتَ، ‌وَمَالُكَ ‌لِأَبِيكَ
"Kamu dan harta kamu adalah bagi bapa kamu" (Musnad Ahmad; 6902, Sy al-Arnaut; hasan lighairihi).

Berdalilkan hadis ini, diboleh bagi bapa mengambil atau menggunakan harta anak, namun -menurut ulamak- keharusan itu terikat dengan beberapa syarat;
1. Bapa memerlukan, 
2. Jangan sampai memudaratkan anak
3. Jika anak memerlukan, maka dia lebih berhak bagi harta itu,
4. Bapa mengambil untuk dirinya, bukan untuk diberikan kepada orang lain. 
(al-Mughni, Imam Ibnu Qudamah).
.
Oleh kerana hadis hanya menyebut bapa, para ulamak khilaf tentang ibu. Sebahagian berkata; keharusan itu untuk bapa sahaja (berpegang dengan zahir hadis). Ada berkata; ibu seperti juga bapa, malah lebih dhaif dari bapa. 
.
Wallahu a'lam. 
.

Rabu, 16 Februari 2022

SEORANG YANG MEMILIKI DUA RUMAH; BAGAIMANA MENGUKUR KEHARUSAN JAMAK DAN QASAR SOLAT BAGINYA?

Soalan; Assalamu'alaikum Ustaz Ahmad Adnan Fadzil, guru yg saya muliakan krn ALLAH TA'ALA.

Mohon pencerahan mengenai solat jama'/qasr dan status bermukim dan musafir :

Jika kita ada dua rumah satu di Perlis satu di Selangor dan kita selang seli berada di kedua tempat,  adakah keduanya dianggap kediaman di mana apabila sampai shj dari pemusafiran dah x boleh jama'/qasr?

Dgn kata lain, adakah sebaik tiba dari pemusafiran di kedua rumah berkenaan status kita otomatik menjadi bermukim?

Atau adakah rumah yg kita tinggal lebih lama tu sahaja yg dianggap kediaman manakala rumah kita dok balik sekali sekala tu dah x dianggap kediaman?

JAWAPAN;

Orang yang ada dua rumah, jika dia tinggal menetap di satu rumah dan satu rumah lagi dia hanya bertandang ke situ sekali sekala sahaja, maka rumah pertama yang dikira tempat mastautinnya (yakni kediaman tetapnya). Di situ tidak harus dia menjamakkan dan mengqasarkan solat. Adapun di rumah satu lagi, jika ia bertandang ke situ, harus baginya jamak dan qasar solat jika jarak dari rumah pertamanya ke situ melebihi 2 marhalah (90KM) dan dia tidak berhasrat/berniat menetap di situ 4 hari penuh (tidak termasuk hari tiba dan hari akan keluar). Jika dia berhasrat tinggal di situ 4 hari penuh, tidak harus lagi dia melakukan jamak dan qasar sebaik sampai di situ kerana dia telah menjadi muqim (yakni orang yang tinggal di satu tempat dalam tempoh yang lama).

Adapun jika ia tinggal di kedua-dua tempat/rumah (yakni berulang alik), maka kediaman mastautinnya ialah di rumah paling lama dia menetap di situ. Jika tempoh menetapnya di kedua-dua rumah adalah sama, maka hendaklah dilihat pula di rumah mana menetap isteri dan anak-anaknya, maka rumah itu di kira/dianggap kediaman mastautinnya. Jika di kedua-dua tempat terdapat isteri dan anak-anaknya, maka kedua-dua rumah itu dikira kediaman mastautinnya dan tidak harus dia melakukan jamak dan qasar sebaik tiba di kedua-dua kawasan kediaman tersebut. Yakni, dia hanya dibolehkan jamak dan qasar dalam perjalanan sahaja jika jarak di antara dua kawasan itu mencapai 2 marhalah (90 KM).

Wallahu a'lam.

Rujukan;

BELAJAR DAN MENGAMBIL IJAZAH MELALUI YOUTUBE?

Soalan: amalan-amalan yang diijazah oleh ulamak atau guru melalui youtube adakah sah untuk diamalkan. Apa itu dikira sebagai ijazah dari gu...