Cari Blog Ini

Rabu, 16 Februari 2022

SEORANG YANG MEMILIKI DUA RUMAH; BAGAIMANA MENGUKUR KEHARUSAN JAMAK DAN QASAR SOLAT BAGINYA?

Soalan; Assalamu'alaikum Ustaz Ahmad Adnan Fadzil, guru yg saya muliakan krn ALLAH TA'ALA.

Mohon pencerahan mengenai solat jama'/qasr dan status bermukim dan musafir :

Jika kita ada dua rumah satu di Perlis satu di Selangor dan kita selang seli berada di kedua tempat,  adakah keduanya dianggap kediaman di mana apabila sampai shj dari pemusafiran dah x boleh jama'/qasr?

Dgn kata lain, adakah sebaik tiba dari pemusafiran di kedua rumah berkenaan status kita otomatik menjadi bermukim?

Atau adakah rumah yg kita tinggal lebih lama tu sahaja yg dianggap kediaman manakala rumah kita dok balik sekali sekala tu dah x dianggap kediaman?

JAWAPAN;

Orang yang ada dua rumah, jika dia tinggal menetap di satu rumah dan satu rumah lagi dia hanya bertandang ke situ sekali sekala sahaja, maka rumah pertama yang dikira tempat mastautinnya (yakni kediaman tetapnya). Di situ tidak harus dia menjamakkan dan mengqasarkan solat. Adapun di rumah satu lagi, jika ia bertandang ke situ, harus baginya jamak dan qasar solat jika jarak dari rumah pertamanya ke situ melebihi 2 marhalah (90KM) dan dia tidak berhasrat/berniat menetap di situ 4 hari penuh (tidak termasuk hari tiba dan hari akan keluar). Jika dia berhasrat tinggal di situ 4 hari penuh, tidak harus lagi dia melakukan jamak dan qasar sebaik sampai di situ kerana dia telah menjadi muqim (yakni orang yang tinggal di satu tempat dalam tempoh yang lama).

Adapun jika ia tinggal di kedua-dua tempat/rumah (yakni berulang alik), maka kediaman mastautinnya ialah di rumah paling lama dia menetap di situ. Jika tempoh menetapnya di kedua-dua rumah adalah sama, maka hendaklah dilihat pula di rumah mana menetap isteri dan anak-anaknya, maka rumah itu di kira/dianggap kediaman mastautinnya. Jika di kedua-dua tempat terdapat isteri dan anak-anaknya, maka kedua-dua rumah itu dikira kediaman mastautinnya dan tidak harus dia melakukan jamak dan qasar sebaik tiba di kedua-dua kawasan kediaman tersebut. Yakni, dia hanya dibolehkan jamak dan qasar dalam perjalanan sahaja jika jarak di antara dua kawasan itu mencapai 2 marhalah (90 KM).

Wallahu a'lam.

Rujukan;

Isnin, 31 Januari 2022

MEMBACA AL-QURAN DAN BERZIKIR DENGAN HATI

SOALAN; Assalamualaikum ustaz, adakah membaca alquran atau zikir secara kuat/israr/ jahar fadilatnya sama seperti membaca didalam hati?

JAWAPAN; tadabbur al-Quran memadai dengan hati, namun untuk mendapat pahala membaca al-Quran mesti dengan pergerakan lidah dan mulut. Bacaan al-Quran dalam solat juga tertakluk dengan hukum yang sama iaitu wajib dibaca dengan menggerakkan mulut dan lidah. Tidak sah bacaan tanpa menggerakkan mulut dan lidah (ada ketikanya dikuatkan suara dan adakalanya diperlahan suara, mengikut keperluan yang ditentukan Syarak atau kehendak pembaca bagi situasi yang bersesuaian dengannya). Bacaan lidah dan mulut amat digalakkan untuk disertakan pula dengan zikir hati (iaitu tafahhum, tadabbur dan takhahsyu’).

Berzikir juga sama. Zikir-zikir seperti tahlil, tahmid, tasbih, selawat dan sebagainya untuk mendapat pahala/fadhilat sebagaimana yang dijanjikan dalam hadis-hadis mesti dengan bacaan lidah dan mulut. Untuk ganjaran lebih sempurna disertakan pula dengan zikir hati tadi. Menurut ulamak; darjat-darjat zikir ada empat;

a)       Zikir lidah dan hati (paling baik)

b)      Zikir hati sahaja (baik)

c)       Zikir lidah sahaja (baik)

d)      Tidak berzikir langsung (buruk, rugi)

Namun ada juga ulamak menggolongkan semua amalan ketaatan/ibadah sebagai zikir seperti solat, sedekah, puasa, ziarah dan sebagainya. Maka bagi pandangan ini, zikir turut merangkumi zikir badani di samping zikir qalbi dan zikir lisani tadi. Sudah tentu zikir terbaik ialah solat kerana terkandung di dalamnya rukun qalbi, qauli dan ‘amali.

Kesimpulannya, membaca al-Quran/berzikir dengan hati adalah ibadah yang diberi pahala oleh Allah, namun untuk mendapat pahala qiraatul Quran dan zikrullah mesti dengan pergerakan mulut dan lidah. Untuk lebih sempurna, digabungkan kedua-dua sekali (zikir lisan dan zikir hati).

Wallahu a’lam.

BERZIKIR TANPA SUARA; APAKAH DIKIRA

Soalan; Bolehkah berrzikir degan menggerakan bibir dan lidah tetapi ada kala nya tidak terkekuar suara. Mohon pencerahan. Terima.kasih.....

JAWAPAN;

Menurut Imam al-Nawawi dalam al-Azkar; “Berzikir boleh dengan hati dan boleh dengan lidah. Zikir terbaik ialah yang menggabungkan hati dan lidah secara Bersama. Jika ingin berzikir dengan salah satu darinya sahaja, maka zikir dengan hati lebih afdhal. Adapun zikir-zikir yang disyariatkan di dalam solat dan ibadah-ibadah lainnya -sama ada yang wajib atau yang disunatkan- tidak terhitung sebagai zikir melainkan dengan dilafazkan sekira-kira dapat didengar oleh diri sendiri sekiranya tiada masalah pada pendengarannya”.

Merujuk kepada soalan; lafaz-lafaz zikir yang disyariatkan membacanya -dalam solat, selepas solat, zikir pagi dan petang, sebelum tidur dan sebagainya- mesti dengan sebutan lidah dan mengeluarkan suara sekurang-kurangnya yang dapat didengari diri sendiri. Dikecualikan bagi orang yang mengalami masalah pendengaran, maka memadai dengan sebutan lidah walaupun tanpa didengar telinga.

Jawapan berkaitan; MEMBACA AL-QURAN DAN BERZIKIR DENGAN HATI 

Wallahu a’lam.

SEORANG YANG MEMILIKI DUA RUMAH; BAGAIMANA MENGUKUR KEHARUSAN JAMAK DAN QASAR SOLAT BAGINYA?

Soalan; Assalamu'alaikum Ustaz Ahmad Adnan Fadzil, guru yg saya muliakan krn ALLAH TA'ALA. Mohon pencerahan mengenai solat jama'...