Sunday, 22 June 2008

PENYUSUAN OLEH SEORANG GADIS

Soalan; Saya ingin bertanya apakah pandangan Islam tentang seorang gadis (dara) yg ingin menyusukan anak angkatnya. Dengan teknologi yg terkini yg membolehkan seseorang itu menghasilkan susu tanpa mengandung dan melahirkan anak. Adakah ini dikira salah pada pandangan Islam.

Tujuan gadis ini menyusukan anak angkatnya itu, kerana ingin mendapat status ibu susu yg membolehkan isu aurat ibu - anak angkat diselesaikan sebaiknya. Pada pandangan Islam, adakah ini akan menjadi suatu budaya yg tidak sihat?

Saya dahulukan dgn ucapan Terima kasih.

Jawapan;

Dari segi Fiqh, apabila seorang wanita menyusukan seorang bayi yang belum mencecah umur dua tahun dan kadar penyusuan itu tidak kurang dari lima kali penyusuan, maka bayi itu akan menjadi mahramnya. Menurut penjelasan Syeikh Sayid Sabiq dalam kitab Fiqhus-Sunnahnya; "Tidak di ambil kira sama ada wanita yang menyusui itu baligh atau tidak, telah terputus haid (yakni menopaus) atau belum, sama ada ia mempunyai suami atau tidak mempunyai suami dan sama ada ia hamil atau tidak hamil, asalkan susu yang masuk ke dalam mulut bayi itu adalah dari dua teteknya". (Lihat; Fiqhus-Sunnah, jilid 2, hlm. 51).

Itu adalah dari sudut pandangan Fiqh. Adapun dari sudut kesannya terhadap budaya masyarakat, itu memerlukan satu tinjauan yang terperinci. Jika didapati amalan tersebut boleh memberi kesan negatif kepada masyarakat Islam -terutama sistem kekeluargaannya- atau bercanggah dengan maqasid Syari'ah, maka ia dilarang di dalam Islam. Satu perkara lagi yang perlu ditinjau juga ialah kesan terhadap wanita yang menyusui itu; adalah teknologi baru yang digunakan untuk menghasilkan susu itu boleh memudaratkannya atau tidak?. Setiap yang mendatangkan mudarat adalah dilarang di dalam Islam.

Wallahu a'lam.

Rujukan;
1. Fiqhus-Sunnah, ter. al-Fathu Lil-A'lami al-Arabi, Kaherah, Mesir (2000M).

1 ulasan: