Saturday, September 6, 2008

PERSOALAN WALI (2)

Soalan; salam ramadhan ustaz. Soalan saya menyambung semula tentang wali tu (http://ilmudanulamak.blogspot.com/2008/08/siapa-wali.html), namanya __________, saya nak sangat belajar dengan _____ tu, tapi saya ada sedikit kerisauan. Saya belum pernah jumpa, cuma mendengar cerita sahaja melalui rakan, sekarang banyak orang yang belajar silat ________ dengan ____ tu, dan banyak juga yang di baiƔh jadi murid untuk menyertai tarikat. Bila seseorang dirasuk jin, sebut je nama ______ tu, jin tersebut akan lari. Itu termasuk kelebihannya. Apa yang mesti saya buat ustaz? Di satu sisi saya nak sangat belajar dengan _____tu. Disatu sisi saya takut kalau tersilap. Tolong saya ustaz, beri penjelasan. Terima kasih.

Jawapan;

Menuntut ilmu hendak dengan niat yang bersih kerana Allah. Tujuan menuntut ilmu adalah untuk mengenali Allah, mengenali Agama, mengenali Sunnah Nabi dan mendapat petunjuk ke jalan yang benar. Jangan menuntut ilmu dengan niat untuk mendapat kehebatan itu dan ini, itu tidak ikhlas namanya dalam menuntut ilmu. Ulamak-ulamak dulu sanggup mengembara ratusan batu semata-mata untuk belajar satu hadis. Apa nilai satu hadis pada pandangan mata manusia? Memang manusia tidak rasa hebat. Tetapi itulah agama, itulah hidayah.

Saya nasihatkan saudara carilah guru yang alim, kuat berpegang dengan Syari'at, beramal, berjuang untuk agama dan diketahui latar-belakang pengajian agamanya (siapa gurunya atau di mana ia belajar) kerana itulah tradisi pengajian yang diwarisi dari Nabi s.a.w.. Rasulullah adalah guru kepada para sahabat. Para sahabat adalah guru kepada Tabi'in, Tabiin adalah guru kepada Tabi' Tabiin, begitulah susur-galurnya. Jangan nilai benar atau tidaknya seseorang dengan melihat kehebatan luar biasanya kerana Iblis dan Jin, ahli sihir dan ahli silap mata juga boleh menunjukkan kehebatan luar biasa. Orang yang jin takut kepadanya tidak semesti ia benar atau hebat dari sudut agama. Kemungkinan orang itu juga membela jin dan jin yang ada padanya lebih kuat dari jin yang masuk dalam tubuh orang sakit itu, maka timbullah ketakutan. Mungkin juga jin yang dibelanya banyak, maka perkara biasa seekor jin akan takut apabila berdepan dengan kumpulan ramai jin. Jadi, pelbagai andaian dapat kita buat dan andaian itu ada kemungkinan benar dan ada kemungkinan salah. Jalan selamat, jangan kita mengambil risiko yang tidak perlu. Biarkan dia dengan kehebatan peribadinya. Kalau kita tidak ada kehebatan itu pun kita akan hidup juga. Tetapi jika kita tersesat kerana tersalah pilih guru, itu adalah musibah besar bagi kita dunia dan akhirat.

Saya syorkan kepada saudara, carilah guru yang dapat mendidik saudara;
- Ilmu aqidah
- Ilmu Feqah
- Ilmu tentang hati
- Ilmu al-Quran
- Ilmu as-Sunnah
Di samping belajar (dan bekerja mencari rezki yang halal kerana itu juga wajib), saudara jaga solat berjamaah, banyakkan baca al-Quran, banyakkan solat sunat, banyakkan puasa sunat, rajin bersedekah (di samping zakat), amalkan zikir-zikir pagi dan petang, libatkan diri dalam perjuangan Islam (bersama-sama para ulamak dan orang soleh untuk menyebarkan Islam dan melaksanakan Syari'atnya). Ilmu dan amal, itulah kehebatan sebenar seorang muslim. Orang yang benar-benar hebat ialah orang yang hebat di sisi Allah. Ramai orang yang merasa diri hebat tetapi di sisi Allah ia sebenarnya rendah. Umpamanya Iblis, ia merasa dirinya hebat kerana bermacam kelebihan ada padanya, namun Allah berkata kepadanya; “Sesungguhnya engkau (Iblis) dari golongan yang hina/rendah” (Al-A’raf, ayat 13).

Wallahu a’lam.
Post a Comment