Sunday, July 12, 2009

APA ERTI MAKANAN YANG BAIK?

Soalan : Apa erti makanan yang baik?

Jawapan :

Apakah yang dimaksudkan dengan makanan yang baik atau At-Tayyibat yang dimaksudkan oleh ayat-ayat al-Quran di atas?.

At-Tayyibat ialah rezki yang halal. Setiap yang dihalalkan Allah adalah rezki yang baik dan setiap yang diharamkan Allah adalah rezki yang buruk (keji atau kotor).[1]

Menurut Imam Ar-Raghib Al-Asfahani; makanan yang baik (الطعام الطيب) di sisi Syara’ ialah yang mempunyai ciri-ciri berikut;
1. Diharuskan oleh Syara’
2. Dimakan dengan kadar yang harus
3. Diperolehi dari sumber yang harus”.[2]

Adapun menurut Imam Ibnu Katsir; “Makanan yang baik ialah yang dipandang baik oleh jiwa manusia dan tidak mendatangkan mudarat kepada badan dan aqal fikiran mereka”.[3]

Dalam tafsir ‘Abrul Athir’, pengarangnya menjelaskan; “Allah menyuruh manusia memakan makanan yang halal dan enak rasanya, iaitu yang tidak mendatangkan mudarat kepada kesihatan tubuh badan dan tidak pula merosakkan kesucian rohani ataupun menghilangkan rasa kesopanan…”.[4]

Ia menjelaskan juga; “Makanan yang baik-baik itu ada dua macam;
1. Baik pada mutunya
2. Baik kerana halal dimakan

Makanan yang baik mutunya, manusia telah banyak yang tahu memilihnya - selain makanan itu enak rasanya- ada pula mengandungi vitamin (khasiat). Adapun tentang makanan yang halal pula, adalah ketentuan yang ditetapkan agama. Adakalanya jenis makanan itu tidak bermutu, tetapi halal untuk di makan.

Maka manusia diseru mengutamakan makanan yang bermutu (yang baik)- baik dari segi kesopanan mahupun kesihatan- serta halal pula dalam segi agama. Janganlah memakan makanan-makanan yang sangat rendah mutunya serta hina pula jenisnya apa lagi yang menjijikkan, sedang makanan yang baik-baik amat banyak disediakan oleh Allah untuk makanan manusia”.[5]

Umar ibn Abdul-Aziz mentafsirkan At-Tayyibat dengan sumber/usaha yang halal iaitu makanan yang diperolehi dari sumber/hasil usaha yang halal.[6] Penafsiran ini bertepatan dengan hadis Rasulullah s.a.w. yang berbunyi;

أَيُّهَا النَّاْسُ إِنَّ اللَّهَ طَيِّبٌ لَاْ يَقْبَلُ إِلَّا طَيِّباً، وَإِنَّ اللَّهَ أَمَرَ الْمُؤْمِنِيْنَ بِمَا أَمَرَ بِهِ الْمُرْسَلِيْنَ، فقال تعالى (المؤمنون 51): {يا أيها الرسل كلوا من الطيبات واعملوا صالحاً}. وقال تعالى (البقرة 171): {يا أيها الذين آمنوا كلوا من طيبات ما رزقناكم}. ثُمَّ ذَكَرَ الرَّجُلَ يُطِيْلُ السَّفَرَ أَشْعَثَ أَغْبَرَ يَمُدُّ يَدَيْهِ إِلَى السَّمَاءِ: يَاْ رَبِّ يَاْ رَبِّ، وَمَطْعَمُهُ حَرَاْمٌ وَمَشْرَبُهُ حَرَاْمٌ وَغُذِيَ بِالْحَرَاْمِ فَأَنَّي يُسْتَجَاْبُ لِذَلِكَ؟
Maksudnya;

“Wahai manusia! Sesungguhnya Allah itu baik dan Ia tidak menerima kecuali suatu yang baik. Sesungguhnya Allah memerintahkan kepada orang-orang beriman dengan apa yang telah Ia perintahkan kepada para RasulNya dengan firmanNya;

يَاأَيُّهَا الرُّسُلُ كُلُوا مِنَ الطَّيِّبَاتِ وَاعْمَلُوا صَالِحًا إِنِّي بِمَا تَعْمَلُونَ عَلِيمٌ(51)
“Hai rasul-rasul, makanlah dari makanan yang baik-baik, dan kerjakanlah amal yang saleh. Sesungguhnya Aku Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan”. (al-Mukminun: 51)

dan firmanNya;

يَاأَيُّهَا الَّذِينَ ءَامَنُوا كُلُوا مِنْ طَيِّبَاتِ مَا رَزَقْنَاكُمْ وَاشْكُرُوا لِلَّهِ إِنْ كُنْتُمْ إِيَّاهُ تَعْبُدُونَ(172)
“Hai orang-orang yang beriman, makanlah di antara rezki yang baik-baik yang Kami berikan kepadamu dan bersyukurlah kepada Allah, jika benar-benar hanya kepada-Nya kamu menyembah”. (al-Baqarah: 172)

Kemudian Rasulullah s.a.w. menceritakan tentang seorang lelaki yang jauh bermusafir, kusut-masai rambutnya dan berdebu mukanya. Ia mengangkat tangan ke langit berdoa kepada Allah; ‘Wahai Tuhan!’, ‘Wahai tuhan!’, sedangkan makanannya adalah haram, pakaiannya juga haram dan diberi makan dengan yang haram, maka bagaimana hendak dimustajabkan doanya itu oleh Allah”.
(Hadis diriwayatkan oleh Imam Muslim dari Abu Hurairah r.a.)

Kesimpulan;

Berdasarkan huraian di atas, dapat kita simpulkan ciri-ciri makanan yang baik pada pandangan Islam adalah seperti berikut;

1. Makanan yang dihalalkan oleh syari’at Islam dan dipandang baik oleh jiwa manusia yang bersih.

2. Tidak tergolong dalam makanan-makanan yang diharamkan sama ada oleh al-Quran, as-Sunnah, ijma’ Ulama’ mahupun Qias.

3. Makanan itu hendaklah diperolehi dari sumber yang halal seperti dari jual-beli, hasil tangan sendiri (seperti pertanian, memburu, mengambil upah) dan sebagainya.

4. Tidak memudaratkan tubuh badan dan aqal fikiran.
[1] Rawaiu’l Bayan Tafsiir ayatil Ahkam, Syeikh Muhammad ‘Ali as-Shabuni, (al-Muhadharah as-Sabi’ah) hlm. 168 dan lihat juga dalam Tafsir al-Qurthubi (surah al-Maidah, ayat 4).
[2] Al-Mufradaat fi Gharibil Quran, Abil Qasim al-Husain ibn Muhammad (lebih dikenali dengan nama ar-Raghib al-Ashfahani), rujuk kalimah “Thayyibun”.
[3] Tafsir al-Quranul ‘Adziem, Imam Ibnu Kathir (ayat 168, surah al-Baqarah)
[4] Tafsir Al-Quran “عبر الأثير”, Ahmad Sonhadji Mohamad, juz. 2, hlm. 45.
[5] Tafsir Al-Quran “عبر الأثير”, Ahmad Sonhadji Mohamad, juz. 2, hlm. 47.
[6] Rawaiu’l Bayan Tafsiir ayatil Ahkam, Syeikh Muhammad ‘Ali as-Shabuni, (al-Muhadharah as-Sabi’ah) hlm. 167.

No comments: