Friday, June 4, 2010

TERMAKAN DAGING BABI

Soalan; Assalamualaikum, saya ada soalan tentang sahabat saya dulu masa kami dibangku sekolah rendah dia pernah mengikut Ibunya bekerja "Catering" dimana taukeh nyer adalah kaum Cina. Tapi taukeh tu kalau dia sediakan makanan tidak Halal dia akan uruskan sendiri , cuma makanan-makanan lain baru org Melayu yg uruskan.Sahabat saya itu telah mengikut Ibunya dimana majlis Perkahwinan di buat di sebuah Gereja, dan ketika itu sedang dia memerhatikan Taukeh tu menyiapkan makanan tiba-tiba dia terambil sedikit makanan itu ketika taukeh tiada disitu..dia makan dan bila sampai dirumah baru dia tahu bahwa itu adalah daging babi.Sehingga kini dia tidak beritahu sesiapa kecuali saya.Harap ustaz dapat memberi tunjuk ajar apa harus sahabat buat.Saya pernah suruh dia samak atau tanya Ustaz/Ustazah untuk keterangan lanjut.

Jawapan;

1. Apabila kita termakan benda yang haram, jika makanan masih di dalam mulut, hendaklah diluahkan segera. Adapun jika makanan telah masuk ke dalam perut, apatahlagi jika telah mendarah-daging, tidak ada yang dapat kita lakukan melainkan memohon ampun dan beristighfar kepada Allah.

2. Perbuatan dosa yang kita lakukan kerana terlupa, tidak tahu atau dipaksa dimaafkan oleh Syarak. Sabda Nabi -sallallahu 'alaihi wasallam-; "Sesungguhnya Allah menggugurkan dari umatku (dosa yang mereka lakukan kerana) tersalah, terlupa dan yang dipaksa ke atas mereka" (HR Ibnu Majah dari Ibnu 'Abbas -radhiyallahu 'anhu-).

3. Untuk mengelak kejadian serupa berulang, adalah dinasihatkan kepada kawan puan/saudari itu (malah kepada kita semua) agar mengelak dari makan di restoran-restoran atau tempat-tempat yang meragukan (terutama milik orang bukan Islam) walaupun ada tertulis tanda halal di situ. Sabda Nabi -sallallahu 'alaihi wasallam-; "Sesiapa menjauhi perkara syubhah, maka ia telah mengambil langkah menyelamatkan agama dan kehormatan dirinya" (HR Imam al-Bukhari dari an-Nu'man bin al-Basyir -radhiyallahu 'anhu). Baginda juga bersabda; "Tinggallah apa yang meragukan (dengan berpindah) kepada apa yang tidak meragukan" (HR Imam at-Tirmizi dari al-Hasan bin 'Ali -radhiyallahu 'anhu-). Ada riwayat menyebutkan; "Janganlah kamu makan melainkan makanan orang bertakwa" (Ihya' Ulumiddin).

Wallahu a'lam.

No comments: