Thursday, July 22, 2010

ADAKAH BACAAN QURAN DARI KASET MEMADAI?

Soalan; Saya ada beberapa soalan ...
2. Apakah Surah Yaasin atau surah yg lain dri Al-Quran dan laungan yg dibacakan oleh Syeikh Syeikh, Ulama ulama, Ustaz2 di Media (Kaset, Radio dan umpamanya) berfadhilat yakni boleh digunakan untuk tujuan Syifa hati spt menghalau Syaitan atau seumpama dengannya? Dan adakah menjadi ubat, air yg diperdengarkan bacaan Quran di media? Jazakallah hu kharian kasiro.

Jawapan;

Bacaan al-Quran dari kaset bukanlah bacaan al-Quran pada hakikatnya. Ia adalah suara yang dirakamkan. Bacaan berlaku pada masa yang lalu, cuma suara bacaan dirakam dan diperdengar semula. Oleh itu, bagi mendapat fadhilat-fadhilat khusus dari bacaan al-Quran seperti untuk mengusir Syaitan dari rumah (dengan membaca surah al-Baqarah), mengubati penyakit (dengan surah al-Fatihah, al-Mu’awwizat dan ayat-ayat yang lain), untuk menghadiahkan bacaan kepada si mati (bagi pandangan yang mengatakan sampai pahalanya kepada si mati) dan untuk mendapat pahala membaca al-Quran, tidak cukup dengan memutarkan kaset/cd sahaja. Ia mesti dengan bacaan secara lansung kerana pahala dan kelebihan tersebut bergantung kepada niat si pembacanya dan kaset bukanlah makhluk bernyawa yang mampu menghadirkan niat bagi memenuhi tujuan tersebut.

Syeikh Muhammad bin Soleh al-Uthaimin (salah seorang ulamak besar Arab Saudi), ketika ditanya tentang hadis Nabi –sallallahu ‘alaihi wasallam- “Rumah yang dibaca didalamnya surah al-Baqarah tidak akan dimasuki oleh Syaitan”[1]; adakah dengan memutarkan bacaan surah al-Baqarah yang dirakam akan memberi hasil yang sama?. Beliau menjawab; “Bacaan kaset tidak boleh mencapai tujuan tersebut kerana ia tidak dipanggil “membaca al-Quran”, akan tetapi dipanggil “mendengar suara pembaca yang lalu (yang dirakamkan suaranya)”. Jika kita merakam suara azan dari seorang muazzin, kemudian bila masuk waktu solat kita letakkan suara itu di mikrofon dan membiarkannya melaungkan azan, adakah memadai? Jawapannya; tidak memadai. Begitu juga, jika kita merakam khutbah yang baik, kemudian pada hari jumaat kita perdengarkan rakaman itu kepada orang-orang yang hadir solat jumaat, adakah itu memadai? Jawapannya; tidak memadai. Apa sebabnya? Sebabnya ialah kerana rakaman ialah suara yang lalu. Ia sama seperti kamu menyalinnya di atas kertas. Jika kamu menulis ayat al-Quran di atas kertas atau kamu meletakkan satu mushaf al-Quran dalam rumah, adakah itu boleh menggantikan bacaan al-Quran? Sudah tentu jawapannya; tidak.” (Liqa’ Bab al-Maftuh, 14/34).

Kita tidaklah menafikan bacaan al-Quran dari kaset ada ada manfaatnya seperti untuk menceriakan suasana tempat kediaman, majlis atau sebagainya dengan bunyi ayat-ayat al-Quran (ia tentunya lebih baik dari menceriakannya dengan bunyi-bunyi yang lain), untuk memudahkan kita mengingati atau mengulangkaji ayat-ayat al-Quran yang dihafal dan manfaat-manfaat lainnya lagi. Bukan sahaja orang yang membaca al-Quran, orang yang mendengar bacaan al-Quran juga akan diberi pahala oleh Allah jika ia memberi tumpuan kepada bacaan yang dikumandangkan dan lebih berpahala lagi jika ia mendengar dengan tadabbur. Namun, untuk mendapat fadhilat-fadhilat khusus di awal tadi, tidak cukup dengan bacaan kaset sahaja, akan tetapi mesti dengan bacaan secara lansung.

Wallahu a’lam.

Rujukan;

1. Liqa’ al-Bab al-Maftuh (Fatawa Syeikh Ibnu al-‘Uthaimin), 14/34.
2. Laman al-Islam; Sual wa Jawab (http://www.islamqa.com), fatwa no. 69963.

[1] Hadis riwayat Imam Muslim dari Abu Hurairah –radhiyallahu ‘anhu-.
Post a Comment