Tuesday, September 25, 2012

PENAMA, AMBIL INSURANS UNTUK TAMPUNG HUTANG & HUTANG BANK

Soalan; Assalamualaikum Ustaz, mohon penjelasan ustaz;

1. Harta yg kita miliki dan isteri kita sekarang, contohnya kereta, rumah, wang atau tanah perlukah diletakkan penama atau org yg akan mewarisinya kelak jika kita meninggal dunia. Jika diletakkan, adakah ia akan dikira sebagai hibah, atau ianya dikira harta pusaka yg wajib dibahagi mengikut hukum faraid setelah peninggalan kita. Jika tidak diletakkan penama, apakah risiko yg akan kita hadapi setelah meninggal nanti. Untuk kereta dan rumah yang dibeli secara loan, wajibkah kita mengambil insurans hayat untuk diri kita bagi keperluan jika ketiadaan kita nanti, baki pinjaman tersebut ditanggung oleh pihak insurans dan kita tidak lagi menanggung hutangnya setelah berada di alam sana.

2- Jika kita telah memiliki loan untuk membeli keperluan berbentuk hajiyat atau dharuriat seperti rumah dan kereta, haruskah kita membuat loan ketiga, contohnya loan peribadi untuk membeli rumah bg disewakan atau untuk keperluan bisnes2 yg lain, kerana loan ketiga ini bukan lagi dharuriat, cuma sebagai menambah pendapatan sahaja, di mana dengan menambah pendapatan itu kita dapat menderma dan sebagainya. Ini kerana, walaupun sistem pinjaman Islam yg ada pada hari ini dan diamalkan oleh kebanyakan bank, kita dapati unsur2 penindasan masih lagi wujud, di mana pinjaman yg berjumlah besar dan memakan tempoh yg lama contohnya rm200 ribu untuk tempoh selama 20 tahun, pihak bank mengenakan keuntungan hampir sama dengan jumlah pinjaman yg dipohon (walaupun pinjaman tersebut islamik). Jadi, adakah harus menurut pendapat ustaz sendiri dan menurut pendangan islam kita membuat loan ketiga dalam keadaan seperti ini dan bukan untuk perkara yg dharuriat atau hajiyat seperti yg dinyatakan tadi.
Sekian.
 
Jawapan;
 
Bismillah, walhamdulillah, wassolatu ala Rasulillah,

1. Perlu atau tidak meletakkan penama pada harta adalah bergantung kepada maslahah pemilik harta dan waris-warisnya. Namun menurut fatwa ulamak; Penama tidak lebih dari pemegang amanah sahaja. Apabila berlaku kematian pemilik harta, penama wajib menguruskan harta tersebut dengan membahagikannya kepada waris-waris si mati. Ia tidak boleh dianggap hibah kerana hibah ialah pemberian ketika hidup dan hibah hanya dikira sah apabila telah diterima/dipegang oleh penerima hibah (yakni telah bertukar nama/milik kepadanya). Oleh kerana harta/wang yang ditinggalkan itu masih atas nama si mati, maka harta itu dianggap harta peninggalan si mati dan mesti diagihkan kepada waris-warisnya setelah ditolak hutang-hutang dan wasiatnya (jika ada).

2. Mengambil insuran (yang islamic; takaful atau sebagainya) untuk menampung hutang apabila mati kelak suatu yang baik untuk mengelak kita dari masih menanggung hutang apabila mati kelak. Mati dengan menanggung hutang dan tidak ada orang/pihak yang sanggup mengambil alih hutang tetsebut, menyebabkan berlaku apa yang disebut oleh Nabi SAW dalam hadisnya;

 نفس المؤمن معلقة بدينه حتى يقضى عنه
"Roh orang beriman tergantung dengan hutangnya hinggalah dilunaskan bagi pihaknya" (HR Imam at-Tirmizi. hadis hasan). 
 
Maksud "tergantung dengan hutangnya' ialah; darjat kemuliaan yang hendak diberikan kepadanya tertahan dengan sebab hutangnya di dunia yang belum dilunaskan hinggalah apabila hutang itu dilunaskan barulah darjah kemuliaan itu diberikan kepadanya" (Faidhul-Qadier, no. 9281).
 
3. Berhutang dengan bank hari ini tidak digalakkan kerana sistem yang dipakai ialah Bai' al-'Inah. Ia ditolak oleh jumhur ulamak kerana mirip kepada riba dan dilarang oleh Nabi SAW dalam hadisnya;

إِذَا تَبَايَعْتُمْ بِالْعِينَةِ وَأَخَذْتُمْ أَذْنَابَ الْبَقَرِ وَرَضِيتُمْ بِالزَّرْعِ وَتَرَكْتُمْ الْجِهَادَ سَلَّطَ اللَّهُ عَلَيْكُمْ ذُلًّا لَا يَنْزِعُهُ حَتَّى تَرْجِعُوا إِلَى دِينِكُمْ
“Jika kamu saling berakad jual beli secara ‘Inah dan kamu sibuk dengan ternakan lembu dan tanaman kamu sehingga kamu meninggalkan jihad, nescaya Allah akan menimpakan kehinaan ke atas kamu yang tidak akan hilang kehinaan itu selama kamu tidak kembali kepada agama kamu” (HR Imam Abu Daud dari Ibnu 'Umar RA).

Bai’ al-‘Inah ialah seseorang menjual suatu barang kepada seorang yang lain dengan harga bertangguh, kemudian ia membeli semula barang itu dari pembeli tadi dengan bayaran tunai tetapi dengan harga yang lebih bawah dari harga jualannya tadi. Contohnya; Ali menjual kepada Ahmad sebuah kereka dengan harga RM20 ribu dan dibayar tangguh. Kemudian Ali membeli semula kereta dari Ahmad dengan membayar tunai tetapi harganya RM 15 000 sahaja.

Jual beli di atas menurut jumhur ulamak (termasuk Imam Abu Hanifah, Malik dan Ahmad) adalah haram kerana ia adalah helah untuk menghalalkan riba iaitu pinjaman dengan syarat pembayaran lebih. Dalam kes di atas, seolah-olah Ali meminjamkan RM 15 000 kepada Ahmad dengan mengenakan pembayaran RM 20 000. Penjualan barang dimasukkan hanya sebagai helah untuk menghalalkan pinjaman riba tersebut bukan menjadi maksud akad.

Wallahu a'lam.
Post a Comment