Thursday, September 22, 2016

HUKUM TUGU DAN PATUNG YANG BUKAN UNTUK DISEMBAH

Soalan; Apa hukum patung atau tugu yang dibuat bukan untuk disembah?

Jawapan;

Membuat dan menyimpan patung (termasuk tugu) yang berupa makhluk bernyawa dilarang di dalam Islam. Nabi SAW bersabda;

لَا تَدْخُلُ الْمَلَائِكَةُ بَيْتًا فِيهِ كَلْبٌ، وَلَا تَمَاثِيلُ
“Para malaikat tidak akan masuk ke dalam rumah yang terdapat di dalamnya anjing dan patung-patung” (Soheh Muslim; 2106/87. Dari Abi Talhah al-Ansari RA).

Abu Hayyaj al-Asadi menceritakan; Saidina ‘Ali RA berkata kepadaku; ‘Ketahuilah bahawa aku mengutusmu untuk melaksanakan tugas sebagaimana aku dulu diutuskan oleh Nabi SAW untuk melakukannya, iaitu; “Jangan engkau biarkan satu patungpun melainkan hendaklah engkau musnahkan, dan jangan biarkan satu kuburpun yang tinggi dari yang lain (yakni dibuat binaan di atasnya) melainkan hendaklah kamu ratakan” (Soheh Muslim; 969/93).

Abu Hurairah RA menceritakan; Rasulullah SAW telah menceritakan; Jibril AS telah datang kepadaku, lalu berkata; ‘Sebenarnya kelmarin aku telah datang kepadamu, namun aku terhalang memasuki rumah kamu kerana di pintu rumah terdapat patung lelaki-lelaki, di dalam rumah pula terdapat tirai yang terdapat gambar-gambar patung padanya, begitu juga terdapat anjing di dalam rumah. Hendaklah kamu menyuruh supaya dikerat/dipotong kepala patung yang terdapat di pintu rumah hingga ia menjadi seperti rupa pokok (yakni tidak berupa haiwan lagi), dipotong kain tirai dan dijadikan dua kain lapik yang dihampar untuk dipijak (atau diduduki). Anjing pula suruhlah agar diusir keluar. Lantas Nabi SAW melakukan sebagaimana yang disuruh oleh JIbril RA (Sunan at-Tirmizi; 6806. Hadis hasan).

Hadis ini menolak pandangan yang menganggap patung yang dilarang hanyalah yang dijadikan sembahan atau dibimbangi dijadikan sembahan, kerana tidak tergambar oleh sesiapapun bahawa patung yang ada dalam rumah Nabi SAW adalah untuk sembahan.[1]

Menurut Syeikh ‘Atiyah Saqar;[2] “Telah disepakati oleh sekelian ulamak bahawa haram menyimpan patung (yang berupa makhluk bernyawa) jika tujuannya adalah untuk penyembahan dan pemujaan, kerana ia adalah rijs (kotoran) yang disebut Allah dalam firmanNya;

فَاجْتَنِبُوا الرِّجْسَ مِنَ الْأَوْثَانِ وَاجْتَنِبُوا قَوْلَ الزُّورِ
“Jauhilah rijs (kotoran) iaitu berhala-berhala, dan jauhilah perkataan dusta” (Surah al-Haj, ayat 30).

Jika tujuan menyimpannya bukan untuk sembahan atau pemujaan, ia turut diharamkan jika mempunyai ciri-ciri berikut;
1. Patung itu sempurna anggota-anggotanya.
2.  Tidak ada keperluan untuk membuat atau menyimpannya.
3.   Dibuat dengan bahan yang boleh kekal dalam tempoh yang lama seperti kayu, logam atau batu.

Merujuk kepada ciri-ciri di atas, dikecualikan dari hukum haram tadi patung-patung berikut;

1. Patung yang tidak sempurna, iaitu patung yang berbentuk separuh badan, atau yang kurang anggotanya sekira-kira jika diandaikan patung itu makhluk hidup, ia tidak akan dapat hidup tanpa anggota itu (seperti patung yang tidak berkepala dan sebagainya). Patung jenis ini tidak haram, namun makruh. Menurut mazhab Maliki; diharuskan patung yang berlubang yang menghalang hidup (jika diandaikan ia hidup) sekalipun lubang itu kecil. Mazhab Hanafi dan Hanbali mensyaratkan lubang itu besar.

2. Dibolehkan patung yang dibuat untuk suatu maslahah seperti sebagai permainan kanak-kanak perempuan (untuk pendidikan mereka) atau sebagai alat bantuan dalam pembelajaran, kerana Nabi SAW tidak melarang ‘Aisyah RA ketika melihat dia bermain dengan patung kanak-kanak perempuan bersama rakan-rakan perempuannya (*ketika mula tinggal dengan Nabi SAW, ‘Aisyah RA baru berusia 9 tahun), sebagaimana yang diceritakan oleh hadis dalam Soheh al-Bukhari dan Muslim.[3] Para ulamak menjelas illah (sebab)nya, iaitu; patung permainan itu dibolehkan sebagai latihan atau bimbingan bagi kanak-kanak perempuan untuk masa depannya.
3. Sekiranya patung dibuat dari bahan yang tidak kekal lama seperti dibuat dari manisan atau tepung, sebahagian ulamak mazhab Maliki mengharuskannya, antaranya Ibnu al-Faraj al-Maliki dan Imam al-Qurtubi dalam tafsirnya (Tafsir al-Qurtubi; surah Saba’, ayat 13)” (Tamat fatwa Syeikh ‘Atiyah Saqar).

Kesimpulan; pada dasarnya, patung yang berupa makhluk bernyawa (yakni manusia atau haiwan) -jika memenuhi ciri-ciri di atas- adalah dilarang oleh Syariat Islam sekalipun tidak dijadikan sembahan kerana hadis-hadis Nabi SAW yang melarangnya bersifat umum.

Wallahu a’lam.




[1] Fatawa as-Syabakah al-Islamiah, no. 7458.
[2] Himpunan Fatwa Dar al-Iftak al-Misriyyah, 10/96.
[3] Saidatina ‘Aisyah RA menceritakan; ‘Aku bermain dengan patung kanak-kanak perempuan ketika telah tinggal bersama Nabi SAW. Aku juga mempunyain kawan-kawan perempuan yang turut bermain denganku” (Soheh al-Bukhari; 6130. Soheh Muslim; 2440/81).

Post a Comment