Friday, 6 June 2008

TANGAN BERSENTUH KEMALUAN KETIKA MANDI WAJIB

Soalan :
Ustaz,
Bagaimana pula jika ketika mandi wajib, tangan menyentuh kemaluan kerana dikuatiri tidak sampai air jika tidak digosok? Ataupun membersihkan sabun dari badan.

Jawapan :

Assalamu'alaikum,
Hadas besar ialah hadas yang meliputi seluruh badan. Apabila seorang itu berhadas berhadas besar, seluruh badannya berada dalam keadaan tidak bersih di sisi Allah termasuklah bahagian kemaluannya. Kerana itu, ia wajib meratakan air ke seluruh badannya untuk menghilangkan hadas termasuklah di bahagian alat sulitnya. Menyentuh kemaluan (alat sulit) ketika mandi tidaklah membawa seseorang itu berhadas kerana ia terpaksa melakukannya untuk menghilangkan hadas dari badannya. Oleh itu, tidak dituntut lagi seorang yang telah sempurna mandinya untuk mengambil semula wudhuk selepasnya itu kerana dengan mandi itu seluruh badannya telah bersih dari hadas. Menurut hadis dari Saidatina Aisyah r.a.; "Rasulullah s.a.w. tidak mengambil wudhuk selepas mandi junub". (Riwayat Imam at-Tirmizi, an-Nasai dan Ibnu Majah dari ‘Aisyah r.a.. Berkata at-Tirmizi; hadis ini hasan soheh). Berkata Abu Bakar Ibnu al-‘Arabi; tidak ada khilaf di kalangan ulamak bahawa wudhuk terangkum di bawah mandi dan bahawa niat bersuci dari janabah (hadas besar) turut merangkumi hadas kecil dan akan menghilangkannya. (Tuhfah al-Ahwazi, 1/264).
Wallahu a'lam.

0 ulasan: