Thursday, August 7, 2008

LAYAKKAH KITA MENDAPAT PETUNJUK ALLAH MELALUI MIMPI?

Soalan; assalamualaikum ustaz...saya pernah solat istikharah bagi mohon petunjuk dari Allah. Saya tahu saya adalah manusia biasa yg tidak lepas dari melakukan pelbagai kesalahan. Soalan saya ialah sekiranya saya mendapat mimpi, adakah itu adalah petunjuk dari Allah. Ini kerana dengan keadaan saya yang naif ini adakah saya layak untuk mendapat petunjuk dari Allah melalui mimpi?

Jawapan;

Mengenai solat istikharah dan tanda-tanda atau petunjuk Allah selepas melakukannya, sila baca huraian saya sebelum ini; (http://ilmudanulamak.blogspot.com/2007/12/cara-melakukan-istikharah.html). Apa yang dapat saya simpulkan ialah; tidak semestinya petunjuk Allah selepas istikharah itu datang melalui mimpi. Memadai petunjuk itu dengan hati berasa tenang dengan keputusan yang diambil atau terhadap pilihan yang dibuat, ketenangan yang datang dari iman, bukan dari hawa nafsu.

Adapun mengenai mimpi, ia adalah adalah salah satu cara Allah memberi petunjuk kepada hamba-hamba yang dikehendakinya. Tetapi disyaratkan mimpi itu adalah mimpi yang baik (الرؤيا الصالحة) iaitu mimpi yang menepati Syari'at Allah dan berupa dorongan kepada mentaati Allah, bukan kepada munkar dan maksiat. Sabda Nabi s.a.w.; "Mimpi seorang mukmin adalah satu juzuk dari 45 juzuk kenabian" (HR Imam Muslim dari Abu Hurairah r.a.). Baginda juga bersabda; 'Tidak akan tinggal lagi selepas kenabianku melainkan al-mubasysyirah (pemberi khabar gembira)". Baginda ditanya; 'Apa yang kamu maksudkan dengan al-mubasysyirah itu, ya Rasulullah?'. Jawab baginda; 'Mimpi yang baik yang dilihat oleh orang beriman atau diperlihatkan kepadanya'" (HR Imam al-Bukhari dari Abu Hurairah r.a.).

Mimpi bukan semuanya dari Allah. Para ulamak membahagikan mimpi kepada tiga jenis;
(1) Mimpi dari Allah,
(2) Mimpi diri jiwa sendiri dan,
(3) Mimpi dari Syaitan (syaitan sebagaimana ia dapat melontarkan bisikannya ke dalam hati manusia ketika sedang jaga, begitu ia dapat melakukannya ketika tidur).
Pembahagian ini berdasarkan sabda Nabi s.a.w.; “Mimpi ada tiga jenis; khabar gembira dari Allah, percakapan dalam diri sendiri dan ancaman ketakutan dari Syaitan. Jika seseorang dari kamu melihat mimpi yang menggembirakannya, ceritakanlah mimpi itu jika ia mahu. Jika ia melihat sesuatu yang dibencinya, janganlah ia menceritakannya kepada sesiapa, akan tetapi hendaklah ia bangun menunaikan solat” (HR Imam Ahmad dari Abu Hurairah r.a.)

Oleh kerana ada kemungkinan mimpi datang dari diri sendiri atau dari Syaitan, maka ia perlulah diujuk kepada Syari’at (yakni al-Quran dan as-Sunnah) terutamanya apabila timbul keraguan. Jika kita bermimpi dan di dalam mimpi itu kita diberi petua atau ilmu tertentu, hendaklah kita merujuk petua atau ilmu itu kepada al-Quran dan as-Sunnah. Jika selari, maka dapatlah mimpi itu dipakai, tetapi jika bersalahan, maka tidak haruslah mimpi itu dipakai kerana ia dari lontaran syaitan atau nafsu jahat sendiri. Jika kita mendengar orang lain bermimpi, terserahlah kepada kita untuk mempercayainya atau tidak. Tetapi jika kandungan mimpinya itu ternyata bercanggah dengan al-Quran dan as-Sunnah, wajiblah kita menolaknya tanpa mengira siapa yang menceritakan mimpi itu. Hanya para Nabi sahaja yang maksum (terpelihara dari salah dosa) sama ada ketika jaga atau di dalam tidur. Kerana itu, mimpi para Nabi adalah wahyu atau ilham dari Allah. Adapun mimpi manusia lain, ia belum pasti kerana ada kemungkinan datang dari Syaitan atau nafsu sendiri. Kerana itu, ia perlu dirujuk kepada sumber ilmu yang muktamad iaitu al-Quran dan as-Sunnah.

Mengenai soalan saudara; “adakah orang biasa atau orang awam seperti kita layak mendapat petunjuk dari Allah melalui mimpi?”, jawapannya adalah ya. Allah berkuasa memberi mimpinya kepada siapa sahaja yang dikehendakinya termasuklah orang kafir atau orang fasiq. Jika kita merujuk kepada surah Yusuf, ada tiga mimpi yang diceritakan Allah dalam surah tersebut;
1. Mimpi Nabi Yusuf a.s. (ayat 5)
2. Mimpi dua orang pemuda yang bersama Nabi Yusuf dalam penjara (ayat 36)
3. Mimpi raja yang kafir (ayat 43)

Tatkala menghuraikan ayat tentang mimpi raja itu (yakni ayat 43 dari surah Yusuf), Imam Ibnu al-‘Arabi berkata; “Ayat ini menunjukkan sah (harus) mimpi orang kafir terutamanya jika berkait dengan urusan orang mukmin” (Ahkam al-Quran, Imam Ibnu al-‘Arabi). Jika harus -mengikut pandangan ulamak- Allah memberi mimpinya kepada orang kafir, maka lebih-lebih lagilah harus kepada orang mukmin sama ada yang taat atau yang fasiq. Cuma mimpi orang kafir dan orang fasiq tidaklah sentiasa dari Allah, tetapi banyak yang datang dari bisikan nafsu atau dari syaitan. Kerana itu, Imam Ibnul-Qayyim al-Jauziyah menegaskan; “Sesiapa ingin agar mimpinya sentiasa benar, hendaklah ia sentiasa jujur/benar, memakan yang halal, menjaga perintah dan tegahan Allah, tidur dalam keadaan suci (yakni tidak berhadas) dan berzikir kepada Allah hinggalah terlelap matanya, nescaya mimpinya hampir tidak akan berdusta bila-bila pun” (Madarij as-Salikin, 1/52).

Wallahu a’lam.

Rujukan;

1. Mauqif al-Islam Min al-Ilham Wa al-Kasyfi Wa ar-Ru-a…, Dr. Yusuf al-Qaradhawi, hlm. 115-136.
2. Ahkam al-Quran, Imam Ibnu al-‘Arabi, juz 3 (surah Yusuf).

3 comments:

 

Copyright © LAMAN SOAL JAWAB AGAMA Design by Free CSS Templates | Blogger Theme by BTDesigner | Powered by Blogger